Sunday, December 28, 2008

Angin Dari Lereng Bukit Itu

2 ekor kambing bertemu. Berbincang sesuatu.

"Aku ingat nak bina kandang baru-lah. Bina yang besar sedikit. Maklum-lah, 'family' aku dah besar sekarang. Bini-bini aku tak habis-habis beranak je," ujar si kambing kaya.

"Yela. Kau tu tak reti nak 'control'. Asyik menembak aje. 'Family planning' laa sikit. 'Anyway', kat mana kau nak bina kandang baru tu?" balas seekor lagi kambing. Beliau memiliki sebuah syarikat pembinaan sendiri. Kontraktor.

"Aku ingat nak buat kat atas Bukit Global tu. Menarik tak? Tapi selamat ke bina kandang kat lereng bukit tu?"

"Ooo..bagus-bagus. Dari atas bukit tu, pemandangan-nya memang cantik. Kau boleh lihat seluruh kota. Tambah-tambah pulak, waktu malam. Memang cantik 'view' dia. Kalau kau berminat, aku boleh tolong. Jangan risau, kawasan tu selamat. Lagipun aku dah bertahun-tahun pengalaman bina rumah-rumah kat lereng bukit. 'You can count on me, bro',"

"Kalau macam tu, aku suruh kau je-lah bina kandang baru aku tu. Member-member, kan. Nanti aku bagi 'blue-print', pandai-pandai lah kau 'handle',ok? Buat cantik-cantik, kukuh-kukuh. Pasal ongkos, usah khuatir. Cakap saja berapa. Aku kambing kaya. Najis aku gred A+. Terbaik dari ladang. Memang jadi rebutan untuk di buat baja,"


Maka si kambing kontraktor tadi pun pergi bertemu dengan sahabat-nya yang bekerja di majlis perbandaran, meminta untuk di lulus-kan projek kandang banglo di lereng bukit itu tadi.

"Tak boleh la, bro. Profesor kambing dari Universiti Kebangsaan Kambing dah bentang kajian beliau baru-baru ini. Kawasan bukit tu tak selamat untuk sebarang projek per-kandangan. Itu kawasan tadahan hujan. Tanah di situ lembut dan tak kukuh. Mudah bergerak dan runtuh. Nak-nak pulak kalau musim hujan," hujah kambing dari majlis perbandaran itu panjang lebar.

"Sudah-sudah. Kau ni macam tak kenal aku je. Aku dah lama buat kerja ni. Aku tau laa camana nak bina kandang kat area-area camtu. Kau 'approve'-kan aje. Aku hulur-hulur laa sikit," balas si kontraktor sambil menghulur-kan sebakul daun nangka di bawah meja sebagai suapan untuk sahabat-nya itu. Mata-nya meliar memerhati. Bimbang kalau-kalau ada kambing-kambing lain yang perasan perbuatan-nya itu.

"Eh, apa ni? Rasuah ke?" tanya kambing majlis perbandaran. Tapi dalam hati-nya berbunga riang melihat daun-daung nangka yang enak itu. Cukup untuk membuncit-kan perut-nya selama setahun.

"Bukan rasuah. Hadiah sikit. Untuk anak bini kau kat kandang. Ambik-lah. Takde apa-apa pun,"

Kambing majlis perbandaran mula rambang mata. Lantas menerima pemberian itu dengan tersipu-sipu malu dan gembira. Melulus-kan projek per-kandangan di lereng bukit sebagai tanda terhutang budi.

"Ah, bukan rasuah pun! Hadiah dari seekor sahabat je. Lagipun dia dah berpengalaman bina kandang-kandang di lereng bukit. Ok je. Tak ada masalah pun," getus hati-nya. Laju tangan-nya menanda-tangani surat kelulusan.

Selang beberapa tahun, tesergam-lah indah sebuah kandang banglo di lereng Bukit Global. Dari kejauhan tampak begitu indah sekali. Persis istana raja-raja zaman dahulu kala. Cukup untuk membibit-kan rasa iri hati sekelian kambing-kambing marhaen yang lain.

Si kambing kaya tidak putus-putus tersenyum. Bangga dengan kediaman baru-nya dan hasil tangan sahabat-nya itu. Singkap sahaja jendela rumah, maka terpampang-lah panorama kota di hadapan mata. Mahu lihat apa? Menara berkembar? Menara condong? Segala jenis pencakar langit di kota itu dapat di lihat. Indah. Sungguh indah.

Hendak di jadi-kan cerita, dugaan Tuhan datang menimpa. Alam tiba-tiba mengamuk melampias-kan api amarah pada makhluk yang rakus menodai kesucian-nya. Hujan lebat sepanjang minggu yang lalu tiba-tiba meruntuh-kan tanah di Bukit Global. Kandang-kandang mewah habis musnah di timpa tanah. Kambing-kambing di situ panik dan tidak tentu arah. Ada yang bersedih, menangis, berhempas pulas menyelamat-kan harta benda malah ada yang marah pada pihak pemaju, majlis perbandaran hatta petugas penyelamat.

Peristiwa itu menjadi gempar. Segala macam jenis akhbar memapar-kan berita ini di muka hadapan selama berminggu-minggu. Pelbagai forum dan perbahasan melibat-kan pakar-pakar tanah dan alam sekitar di ada-kan. Semua-nya membincang-kan kewajaran membina petempatan di lereng-lereng bukit. Pak menteri mulai turun padang. Petugas tampak lebih sibuk menyambut pak menteri daripada menghulur-kan bantuan. Ketua menteri kambing melenting dan mahu semua projek-projek di lereng bukit di henti-kan serta merta dan di haram-kan selepas ini.

Semua menjadi bising dan hangat. Ya, hangat. Semua sibuk memperkata-kan perihal ini.

Kambing kontraktor dan kambing majlis perbandaran sahaja yang diam membisu entah ke mana. Sepi tanpa berita.
Dan peristiwa itu mulai sejuk. Sedikit demi sedikit tidak di endah-kan. 5 tahun kemudian, semua sudah lupa tentang-nya. Pak-pak menteri yang bising-bising dahulu juga mulai lupa. Semua kembali sibuk dengan rutin harian.

..

..

..

Di suatu sudut di sebuah pejabat majlis perbandaran. 2 ekor kambing bertemu. Berbincang sesuatu. Serius sekali bunyi-nya.

Kambing majlis perbandaran : "Aku tak boleh lulus-kan projek ni. Kawasan di situ bahaya. Tanah lembut. Apa, engkau sudah lupa peristiwa 5 tahun dahulu?"

Kambing kontraktor : "Alah, kamu seperti tidak kenal aku. Itu cerita dahulu. Sekarang aku sudah ada teknologi pembinaan terbaru dari German. Pasti selamat. Lagipun, pasti ada sedikit bahagian untuk kau. Jangan risau,"

Kedua-dua ekor kambing tadi tersengih. Dan acara menghulur berbakul-bakul daun nangka di bawah meja berlaku sekali lagi.

Friday, December 26, 2008

Petang Jumaat

Rasa mengantuk macam keldai. Rasa seperti mahu di selit batang mancis di celah kelopak mata ini. Ish, pedih, pedih. Aku cuba mengeleng-gelengkan kepala dan membuat sedikit senaman muka. Antara-nya berpura-pura mengunyah gula-gula getah, memusing-musingkan anak mata dan mengetuk kepala lutut. Namun masih belum hilang. Agak-nya petang jumaat memang senang mengantuk, barangkali?

Sorot kembali sejarah hidup aku yang tidak berapa panjang ini. Terutama-nya pada petang jumaat. Mungkin boleh membongkar sesuatu.

Sekolah Rendah ~ Bersekolah di Terengganu, jumaat merupakan hari cuti hujung minggu di sana. Kebiasaan-nya selepas pulang dari solat jumaat dan makan tengahari, aktiviti yang ada hanya-lah menonton filem tamil atau hindustan. Zaman-zaman itu saluran Astro masih belum ada. Yang ada hanya TV1, TV2 dan TV3. Dan aku tidak pernah tonton filem-filem tersebut hingga habis. Biasa-nya akan tidur di pertengahan cerita. Kerana ayah dan arwah atuk pun biasa-nya akan tidur di depan televisyen sehingga-lah di kejut-kan untuk minum petang. Sampai hari ini aku tidak faham mengapa banyak filem-filem tamil dan hidustan di tayangkan pada petang jumaat.

Sekolah Menengah ~ Tinggal di sekolah berasrama di Perak, hari jumaat adalah hari sekolah. Mengikut jadual pihak sekolah, harus hadir kelas persediaan pada sebelah petang. Biasa-nya bemula pada pukul 3 petang. Namun, sambutan biasa-nya agak hambar. Siapa yang masih bersemangat untuk hadir setelah menapak hampir 2km pulang dari masjid? Di tambah pula setelah pekena cendol dan tau fu fa selepas solat jumaat. Perut yang kenyang serta perjalanan yang meletih-kan pada waktu tengahari yang panas hanya boleh di jawab dengan satu perkara sahaja. Tidur di atas tilam buruk katil dua tingkat yang hanya menunggu masa untuk menyembah bumi, sambil di hembus tiupan angin sepoi-sepoi bahasa dari padang. Aduh, sungguh asyik. Dengan hanya berkain pelikat , nyata ia satu detik yang sungguh berangin dan nyaman. Namun lena kami itu biasa-nya akan terganggu sejurus bedilan rotan halus para warden hinggap di tapak kaki kami. Dan kami harus bangkit untuk menerima bedilan rotan yang kedua pada bahagian punggung. Sememang-nya kain pelikat nipis itu tidak mampu untuk menyerap kesakitan bedilan rotan halus tersebut. Silap aku tidak menginsuran-kan punggung pada waktu itu. Dan mengikut statistik, hari jumaat adalah hari yang paling kerap aku di rotan sepanjang 5 tahun di asrama.

Budak-budak hostel beraksi sebelum ke masjid

Zaman Universiti ~ Aku dan rakan-rakan kuliah seboleh-boleh akan mengosong-kan masa petang jumaat daripada sebarang aktiviti akademik. Jika ada kuliah atau makmal pada petang jumaat, kebarangkalian untuk hadir sudah boleh di jangka. Tipis. Senipis kulit bawang. Sumbat-lah kuliah petang jumaat pada hari lain. Tidak kesah-lah hari rabu atau khamis jadual sehari suntuk sekali pun. Asal-kan petang jumaat kami bebas. Di samping dapat beribadat(ehem), masa itu juga dapat di guna-kan untuk berehat(baca : tidor). Bangun pada sebelah petang, sebelum bersiap-siap ke padang bola atau sekadar melepak di warung bawah pokok. Minum teh dan cuci mata.

Zaman Berkerjaya ~ Petang jumaat biasa-nya semangat untuk bekerja sudah agak luntur. Barangkali kerana kekenyangan, berpanas semasa pulang dari masjid dan masuk ke zon berhawa dingin, menyebab-kan hormon-hormon produktif mulai menurun. Otak hanya berputar mencari tempat strategik untuk melelap-kan mata barang seminit dua. Masa pada petang jumaat juga dirasa-kan sangat pantas berlalu. Mungkin kerana esok adalah hujung minggu. Jadi, tiap kali tiba hari jumaat, aku akan rasa gembira.

Setelah dikira, di tambah, ditolak, bahagi dan darab, barangkali rasa keter-mengantuk-kan ini terhasil kerana latih tubi aku selama ini yang menge'set'kan minda bahawa petang Jumaat adalah masa untuk tidur. Mungkin benar rumusan aku kali ini. Perlu 'adjust' kembali minda.

Wednesday, December 24, 2008

Apa Sengih-Sengih?

Hujung minggu. Bergaya sakan. Turun ke pekan. Bertemu rakan.

Menunggu bas di hujung simpang. Panas, berpeluh, belengas. Gadis-gadis lalu. Singgah menunggu bas. Pura-pura tiada apa berlaku. Kawal tampan. Konon-nya jaga saham.

Angin liar tiba-tiba memberontak. Mahu keluar. Sabar, jangan di sini. Tapi gagal memujuk. Saat cuba menjauh-kan diri, lohong angin sudah tidak terkawal lagi lantas terbuka. Angin keluar. Lega dan sedikit nikmat. Tiada bunyi, tapi ada aroma kurang enak.

Gadis-gadis tersengih-sengih memerhati. Sambil menutup hidung. Biar-kan, biar-kan. Tidak sengaja. Angin itu terlalu liar.

Gadis-gadis tadi masih tersengih sambil berbisik-bisik. Biar-kan, biar-kan. Mereka tidak tahu bahaya jika di sekat-sekat angin itu. Boleh undang penyakit. Bisa rosak-kan ginjal dan dinding perut. Berbisik menyedap-kan hati.

Gadis-gadis tadi masih menjeling mengusik. Baik-lah, tidak boleh biar-kan. Menapak pulang.

Hujung minggu. Bergaya sakan. Terlentang di rumah. Kebosanan.

Wednesday, December 17, 2008

Gapai-lah Bintang Itu


Kadang kala kita lemas dalam menempuh arus hidup ini. Hilang suara dan kekuatan untuk berkata-kata. Ginjal dan paru-paru bagai di ikat tali tangsi yang halus dan meluka-kan.

Sesak. Pedih. Ngilu.

Mana cahaya itu? Datang-lah dan bawa aku ke hujung terowong penantian yang panjang ini. Aku sudah bosan berada dalam kegelapan yang membuta-kan. Aku mahu hirup udara kebebasan, bukan kerinduan.

Apa-kah kamu lupa pada sejarah Rom dulu? Siapa dalang membunuh Ceasar kalau bukan si Brutus? Kamu fikir orang-orang seperti ini sudah tiada? Brutus masih bersepah di sana-sini. Tinggal kamu sahaja untuk belajar atau tidak.

Lemas. Sepi. Hilang.

Cinta itu sudah hilang. Cinta itu sudah tiada. Usah tertipu dengan garisan pelangi halus di kaki langit itu. Garisan fatamorgana yang akan hilang apabila kamu mengejar-nya. Masih lagi tidak berhenti mengejar? Tidak penat-kah kamu?

Aku berdiri di sini bukan mahu mendengar teori-teori Newton kamu. Bukan juga cerita perang Cleopatra dan Ptolemy XIII. Jauh sekali teori-teori ekonomi kapitalis kamu yang menjerut leher itu. Halkum aku sudah tersekat. Mata aku mulai kabur. Jari aku sudah sejuk.

Buntu. Bingung. Hampa.

Ambil pistol di atas meja itu dan tembak-lah kepala-ku. Biar bersepai otak dan tengkorak ini. Biar bersembur darah beku dan serebelum agar mati segala saraf serta nadi. Biar bersepai.

Bernafas. Terbang. Jauh. Bawa aku ke sana.

Monday, December 15, 2008

Sengkek itu Indah

Sahabat,

Aku teringat pada kamu sewaktu sedang menikmati sekeping roti canai dan kuah kari kambing baru-baru ini. Aku teringat-kan kamu bukan kerana muka kamu seperti roti canai, bukan juga kerana bau badan kamu seperti kambing. Bukan. Tidak pernah aku menganggap sebegitu. Aku teringat-kan kamu kerana kehidupan masa lampau yang kita lalui bersama, sahabat.

Kehidupan di mana kebergantungan kesihatan poket kita adalah sepenuh-nya kepada duit pinjaman yang tidak seberapa dan sumbangan ikhlas ibu bapa pada awal bulan. Kesihatan poket yang turut mempengaruhi kesihatan fizikal dan mental serta tahap kekempisan perut kita sedikit waktu dahulu.

Masih ingat-kah kamu yang kita hanya menjamah mee segera untuk makan tengahari kadang-kala sehingga seminggu lama-nya terutama waktu-waktu hujung bulan? Berkongsi mangkuk merah kepunyaan orang lain beserta chopstik-nya. Dan kita menjamah sekeping roti canai pada waktu malam-nya untuk mengalas perut hingga subuh hari esok? Tapi kita tidak pernah mengeluh. Kita menghabis-kan masa berjam-jam pada waktu malam berbual dan berjenaka. Dengan hanya bermodal-kan sekeping roti canai dan segelas teh tarik serta sebatang rokok yang di kongsi dua.

Dan kadang-kala kita memasak untuk menerus-kan kelangsungan hidup. Walaupun masakan kita hanya-lah telur goreng aneka rasa dan kicap di selang-seli dengan lauk daging kadang-kala, tapi kita masih mampu bergembira. Masih mampu ketawa. Ya, kita masih mampu makan. Memang aku tidak handal memasak seperti kamu, tapi kamu harus ingat aku pembantu yang baik di dapur, sahabat.

Ingat-kah lagi pada Cumi? Nasi lemak Cumi di bawah rumah pangsa kita itu. Yang menjadi santapan kita jika tidak setiap malam sekalipun. Nasi lemak yang mengadungi ikan bilis, telur rebus dan timun dengan harga seringgit itu-lah makanan paling berkhasiat yang kita mampu makan ketika itu. Baik sungguh Cumi. Apa khabar ya dia sekarang? Dan kita duduk di situ berjam-jam berbual dan berjenaka. Langsung kita tidak bersedih, sahabat.

Jika kamu lupa pada makanan-makanan ruji kita dahulu, masih ingat-kah kamu tika motor kita mati di tengah jalan kerana kekeringan petrol? Mati secara tiba-tiba bukan sekali dua tapi berkali-kali. Dan yang aku paling tidak boleh lupa semasa motor itu mati di depan tempat menunggu bas, di mana ramai minah-minah kilang berada di situ saat itu. Di mana ketika itu kita baru pulang dari pembentangan projek di kampus. Lengkap berpakaian baju kemeja lengan panjang ber-seluar pejabat dan menggalas komputer riba. Lagak-nya seperti jurujual barangan langsung. Mujur sahaja kita sudah membuka tali leher. Dan kita menolak motor hampir 10km hari itu, sahabat. Dan pulang ke rumah, kita ketawa mengenang-kan muka-muka minah kilang yang tersengih-sengih memandang kita.

Sengkek sungguh kita waktu itu, sahabat. Kita hanya merasa makan di restoran makanan segera pada awal semester sahaja. Bermakna dalam setahun hanya 2 kali. Cukup-lah daripada tidak merasa langsung, bukan? Dan kita memiliki banyak masa bersama lantaran kesengkekan yang membawa kepada ketidak-mampuan untuk keluar berfoya-foya di bandar pada hujung minggu. Tapi kita gembira dengan hidup kita waktu itu, sahabat. Melepak di beranda pada waktu malam dengan cerita-cerita dongeng kita dan alunan gitar kapok yang bisa membuat-kan jiran sebelah mengamuk tidak boleh tidur.

Jika kamu tanya aku hari ini, sahabat. Usah-kan roti canai, pizza pun aku boleh belanja kamu. Tidak perlu tunggu awal semester.

Jika kamu tanya aku hari ini, sahabat. Usah-kan nasi lemak Cumi, sebut sahaja makanan di mana-mana steak-house, yang tidak pernah kita termimpi untuk masuk sebelum ini, aku boleh belanja. Tidak perlu tunggu awal semester.

Jika kamu tanya aku hari ini, sahabat. Sebut sahaja mana tempat kamu mahu pegi. Aku boleh bawa-kan. Tidak perlu risau tangki minyak kering.

Tapi kenapa kita tidak gembira sekarang, sahabat? Kenapa kita terlalu berkira dan bermasam-muka kerana wang ringgit, sahabat? Kepingan kertas yang tertera muka Yang dipertuan Agong pertama dan tanda-tangan gabenor Bank Negara itu sering kali mengeruh-kan kita. Kita terlalu takut kehilangan kertas-kertas itu berbanding kehilangan sahabat.

Kenapa jadi begitu sahabat? Bukan-kah kita pernah merasai kehidupan yang sengkek? Bukan sehari dua tapi bertahun-tahun. Dan kita bisa hidup gembira ketika itu. Kenapa sekarang kita perlu gundah, sahabat? Bukan-kan sengkek itu indah?

Thursday, December 4, 2008

Hang Tuah - Wirakah Dia?

Dalam nukilan sebelum ini, aku ada mempersoal-kan perihal kewujudan Hang Tuah. Dan bukan aku seorang sahaja yang mempersoal-kan tentang ini. Mungkin pihak-pihak tertentu boleh memberi bukti atau fakta-fakta yang mengatakan bahawa lagenda ini pernah hidup. Jika beliau pernah hidup-lah. Jika tidak, konklusi-kan sahaja perkara itu sebagai mitos rekaan orang-orang zaman dahulu.

Tinggal-kan dahulu perkara ini. Satu lagi persoalan yang telah lama terkurung dalam tengkorak aku ini adalah kenapa Hang Tuah di angkat sebagai wira bangsa? Apa relevan, justifikasi atau kriteria untuk seseorang itu di angkat sebagai wira? Adakah cukup sekadar kuat, handal bersilat atau pun kebal? Jika ini kriteria-kriteria yang diperlu-kan, aku percaya ramai 'bouncer-bouncer' atau kaki pukul di luar sana yang boleh di angkat sebagai wira. Walaupun mereka tidak kebal.

Bagi aku Hang Tuah bukan-lah wira. Tidak kisah-lah jika ada yang tidak bersetuju dengan pendapat ini. Aku tidak perlu-kan seorang wira yang membawa lari tunangan orang, Tun Teja untuk diperisterikan kepada Sultan Melaka. Bukan sekadar melari-kan tunang orang, malah mempermain-kan hati dan perasaan sang gadis tersebut hanya untuk membuktikan kesetiaan-nya pada sultan dan sepersalinan baju sebagai galang ganti-nya. Cukup murah harga sekeping maruah Hang Tuah, hanya dengan sepersalinan baju. Wira aku-kah itu?




Boleh-kah di angkat sebagai wira seseorang yang taat membuta tuli kepada sultan-nya? Benar, sultan adalah pemerintah, pengganti khalifah. Tapi jika sudah melanggar hukum-hakam tatasusila, apa perlu lagi diturutkan? Hatta orang tua kita sendiri pun, apabila menyuruh melakukan sesuatu yang salah, wajib di tegur. Ini kan pula? Tambah memilukan, sultan yang sama memerintahkan agar Hang Tuah di hukum bunuh lantaran terpedaya oleh dakyah dan fitnah pembesar-pembesar lain. Dan Hang Tuah masih tidak sedar tatkala dipergunakan oleh sultan untuk menghapus-kan Jebat derhaka. Derhaka Jebat kerana apa? Derhaka Jebat kerana membela ketidak-adilan terhadap Tuah. Lantas apa yang Jebat dapat? Tikaman oleh rakan karib yang di anggap saudara-nya sendiri yang telah buta mata hati-nya dek kerana ketaatan melampau pada sultan. Sanggup menumpah-kan darah saudara sendiri yang telah bersama sedari kecil. Wira aku-kah itu? Yang di cari bila terdesak dan di buang sesuka hati bila tidak diperlukan. Tidak ada-kah sekelumit rasa malu atau terhutang budi pada si Jebat?

Di mana Hang Tuah di kala armada Portugis membedil Melaka? Ada sebarang cerita atau hikayat tentang beliau pada waktu itu? Mana dia wira dendangan yang di bangga-bangga kan itu? Di mana wira yang di khabar-kan kebal itu?

Pada aku, Jebat adalah wira. Memang benar, dia derhaka. Tapi derhaka Jebat derhaka kerana kebenaran menentang kezaliman pemerintah. Amukan Jebat kerana sebuah persahabatan. Mati-nya Jebat mati bermaruah.

Dan jika Tuah dan Jebat tidak wujud, salah-kah aku jika mengangkat Panglima Awang sebagai wira? Jangan di lupa kehebatan Awang ini. Benar, dia tidak handal berpencak silat. Dia tiada taming sari untuk kebal. Benar, dia hanya-lah seorang hamba waktu di ambil oleh Ferdinand Magellan. Sekurang-kurang nya dia ada berjuang tatkala Melaka dibedil. Lantas kerana kebijaksaan-nya dalam ilmu laut serta kefasihan bertutur beberapa bahasa, dia di angkat menjadi penolong Magellan seterus-nya kapten kapal Victoria selepas Magellan mati di Filipina, menyambung pelayaran mengelilingi dunia. Usah tertipu dengan nama Enrique The Black yang dicerita-kan kononnya telah baptis itu. Itu adalah panglima Awang. Pelayar hebat dari Melaka. Sudah menjadi adat orang kulit putih mendabik dada mengatakan mereka-lah yang terhebat dan menafikan yang lain. Cukup-lah selama ini kita tertipu. Panglima Awang telah bukti-kan, anak Melayu pernah belayar mengelilingi dunia. Lama sebelum Azhar Mansor mengulangi-nya.

Bagaimana pula dengan Megat Panji Alam? Mati nya Megat kerana kebenaran. Merampas kembali tunangan-nya dari si Tuah. Mati-nya Megat bukan kerana perlawanan secara jantan. Tapi mati kerana di tikam curi oleh saudara si Tuah, Hang Kasturi. Siapa yang lebih bermauah di sini? Boleh-kah kita mengangkat Tuah sebagai wira andai begitu coretan hidup-nya? Aku tidak sanggup berwira-kan seseorang yang begitu murah maruah-nya. Biar-kan pertikaian terus di persoal-kan. Usah di biar anak cucu kita terus hanyut dengan dongeng lapuk mengagung-kan seseorang yang konon-nya wira tapi sebenar-nya penuh lumpur di badan-nya.

"Lu pikir-lah sendiri!"

P/S : Pembetulan untuk nama Panglima Awang. Di gelar Enrique of Melaka atau Henry The Black. Terima kasih Aqila, atas pembetulan itu. 'Typo error'.

Monday, December 1, 2008

Hang Tuah - Wujudkah Dia?


Cuba teka nama watak di atas? Ok, aku bagi klu. Beliau bukan angkasawan negara. Tidak tahu? Baik-lah, watak yang aku lakar-kan di atas adalah watak Hang Tuah. Aku percaya ramai yang kenal Hang Tuah. Bukan, perkataan kenal agak tidak sesuai. Aku yakin ramai yang 'tahu' tentang Hang Tuah. Wira bangsa Melayu, pahlawan terbilang, kebal dari sebarang senjata, taat pada sultan dan sebagai-nya.

Waktu kecil aku memang percaya watak ini pernah hidup pada zaman kesultanan Melayu Melaka dahulu kala. Di tambah pula ada-nya Hikayat Hang Tuah(yang tebal gila) di rumah nenek aku, menambah-kan lagi keyakinan aku ketika itu bahawa lagenda ini benar-benar wujud. Aku tidak pernah baca sehingga habis hikayat tersebut. Pertama sebab tebal gila, kedua sebab aku kurang mengerti tentang bahasa yang di guna-kan.

Apabila meningkat dewasa, aku sudah mula mempersoal-kan kewujudan Hang Tuah. Jika benar beliau pernah hidup, di manakah kubur-nya? Hanya ada satu sumber sahaja yang pernah aku baca, mengatakan makam Hang Tuah letak-nya di Tanjung Keling, Melaka. Namun tahap keraguan aku terhadap benar-kah ini makam Hang Tuah masih menebal. Sama tebal-nya sewaktu aku singgah di perigi Hang Tuah suatu masa dahulu. Siapa-siapa pun boleh menggali perigi dan menamakan-nya perigi Hang Tuah. Dan apabila masa kian berlalu, perkara itu mula di terima oleh masyarakat dan menjadi kebiasaan.

Jika di lihat daripada konteks dokumentasi pula, hanya ada dua sumber yang menyatakan kewujudan Hang Tuah. Pertama-nya sudah pasti-lah Hikayat Hang Tuah. Hingga hari ini aku tidak tahu siapa penulis hikayat tersebut. Dari situ sudah cukup menambah-kan lagi keraguan di ruang otak aku yang sedia kosong ini. Mungkin sahaja hikayat ini hanya-lah cerita lipur lara orang-orang zaman dahulu pada waktu malam, sebelum menanti-kan waktu tidur. Lalu dicipta-kan satu watak yang di gambar-kan sangat gagah perkasa. Watak ini konon-nya pernah hidup satu masa dahulu dengan pelbagai lagi tambahan kesaktian. Dan cerita itu di dendang-kan kepada anak-anak mereka setiap malam, lantas di perturun-kan dari satu generasi kepada satu generasi, lalu di buku-kan.

Tinggal-kan Hikayat Hang Tuah. Lihat pula pada Sejarah Melayu hasil tulisan Tun Seri Lanang. Mungkin ini sahaja satu-satunya dokumen yang menceritakan perihal bangsa Melayu. Namun, masih belum cukup untuk membukti-kan kewujudan sebenar Hang Tuah. Ini kerana Sejarah Melayu di tulis kira-kira 103 tahun selepas kejatuhan empayar Melaka ke tangan Portugis. Dan dalam masa satu abad, pelbagai perkara boleh terjadi, di tokok tambah dan sebagai-nya. Mungkin benar-nya watak ini wujud, tapi di tokok tambah kehebatan-nya. Tun Seri Lanang sendiri pun menulis berdasar-kan cerita orang-orang sebelum-nya. Malah di dalam Sejarah Melayu, Tun Seri Lanang menulis bahawa Hang Tuah bertikam dengan Hang Kasturi, bukan Hang Jebat seperti yang ditulis dalam Hikayat Hang Tuah. Di situ pun sudah ada percanggahan fakta. Seperti permainan rantaian mesej. Orang yang pertama akan membisikan satu mesej ke telinga orang sebelah-nya begitulah hingga ke hujung barisan. Dan orang yang terakhir, apabila menulis kembali mesej tersebut, pasti tidak sama dengan mesej asal.

Malah nama Hang Tuah lima bersaudara itu sendiri sudah menjadi isu. Dari mana datang-nya pangkal nama 'Hang' di depan itu? Nama itu tiada dalam istilah identiti nama Melayu. Tidak seperti pangkal nama Nik, Wan dan lain-lain yang masih diguna pakai hingga kini. Mustahil keturunan Hang Tuah lima bersaudara ini tidak menggunakan pangkal nama tersebut. Malah mengikut kertas kerja yang dihasilkan oleh Mohd. Yunus Ibrahim dari Jabatan Sejarah UKM dengan tajuk "Melaka 1400-1511 Dari Aspek Kemasyarakatan," cuma menyatakan bahawa sesuatu penghormatan, ketaatan atau kedudukan adalah diberi gelaran seperti Bendahara, Paduka Raja, Temenggung, Laksamana, Shahbandar dan Mandulika. Justeru, dari mana datang-nya pangkal nama 'Hang' ini?

Sedikit waktu dahulu ada sejarawan yang mangatakan bahawa Hang Tuah berasal dari Tanah Besar China. Ini berdasar-kan nama salah seorang puteri China, yakni Hang Li Po. Mereka di katakan datang sebagai pengawal peribadi Hang Li Po. Nama asal mereka adalah Hang Too Ah, Hang Jee Fatt, Hang Lee Ker dan Hang Lee Kiew. Tetapi bagaimana pula dengan Hang Kasturi? Kasturi itu terang-terangan adalah nama Melayu. Maka sejarawan tadi mengatakan Kasturi adalah orang Melayu Melaka. Namun dek kerana keakraban beliau dengan geng 4 'Hang' ini, maka beliau turut di beri nama Hang. Ada unsur-unsur ambil mudah di situ bagi aku. Unsur-unsur matlamat menghalalkan cara. Apa sahaja cara atau teori di gunakan untuk membukti-kan hipotesis mereka yang mengatakan Hang Tuah berasal dari China dapat di terima. Jika begitu, aku pun mampu berhipotesis. Aku mengatakan Hang Tuah lima bersaudara ini berasal dari Kedah. Kerana apa, di sana perkataan 'Hang' cukup meluas di gunakan. Contoh-nya, "Siapa nama hang?", "Hang nak pi mana?", "Pak hang", "Mak hang" atau "Hang kata hang tera?".

Secara tidak sedar, terasa sudah panjang nukilan ini. Rasa kemalasan pun sudah mula hinggap di benakku untuk terus menaip, walaupun masih banyak persoalan hendak aku lontar-kan. Mungkin pada nukilan berikut-nya. Lantas, apa kesimpulan dari repekan panjang lebar aku ini? Pada aku, mungkin watak ini benar-benar wujud. Tapi tiada-lah dengan kehebatan kuasa luar biasa yang di gembar-gemburkan. Mungkin hanya seorang Laksamana biasa. Dan tiada nama Hang di depan. Barangkali mereka berlima menaruk pangkal nama 'Hang' sebagai identiti kumpulan mereka pada waktu itu. Jadi apabila mereka ke mana-mana, senang di kenali orang ramai sebagai geng Hang Lima Bersaudara. Sepertimana geng Mamak atau geng Gagak Hitam yang di anggotai oleh Farouk dalam Gila-Gila Remaja.

Thursday, November 27, 2008

Abstrak


Usah di tanya apa yang aku lukis ini. Sebab aku pun tidak tahu. Cuma masa pada hari ini sangat perlahan aku rasa-kan. Aku menjadi lemau. Mengerti? Lemau seperti keropok-keropok keping dalam bekas kedap udara yang tidak di tutup rapat. Tiap kali aku mengerling jam di tangan aku, ku lihat seakan jarum-nya tidak berputar. Mustahil jam aku kehabisan bateri, kerana ia adalah jam tangan kinetik. Beli di bazar larut malam Cheras tu. Nama kota-nya, 'downtown'. Nama tak nak kalah.

Ini apa yang aku fikir-kan sewaktu lakaran ini dalam proses penyiapan. Jam tangan yang meliuk-lentuk itu aku gambar-kan sebagai diri aku yang lemau hari ini. Bukan lemau 'auww' itu ye. Sila buang karutan pada fikiran anda itu.

Lelaki tua itu pula simbol penantian aku menanti masa pulang dari kerja. Berjanggut aku menanti. Dan kura-kura itu sebagai penunjuk betapa perlahan-nya detik bergerak hari ini, hingga di buat perbandingan lebih perlahan daripada makhluk bercengkerang itu. Dan garis-garis belakang itu terhasil dari pergerakn di bawah sedar aku. Otak dan ginjal aku berfungsi tidak seiringan. Mungkin kerana proses perkumuhan aku hari ini tidak seperti jadual sepatut-nya.

Teman pejabat sebelah aku ini(baca : Muspa) mencadang-kan agar aku memberi tajuk lukisan ini sebagai abstrak dan menyuruh aku meminta siapa-siapa yang terbaca nukilan ini untuk memberi definisi mereka yang tersendiri. Oleh kerana beliau yang memberi cadangan, aku akan paksa beliau menjadi pengomen pertama untuk lukisan ini.

Mus, cepat beri definisi kau!

Wednesday, November 26, 2008

Saturday Nite Fever


Terima kaseh sekali lagi kepada Puan Maslina. Ini kali kedua seingat aku berterima kaseh kepada Puan Maslina kerana mengirimkan lakaran aku ini. Di harap-kan dengan ucapan terima kaseh ini dapat-lah di balas dengan membelanja aku mee goreng mamak di warta Bangi yang di canang-canangkan sangat sedap itu.

Aku tidak pasti kenapa aku lakar-kan mamat ini. Mungkin pada masa itu aku sedang mendengar lagu-lagu Elvis. Atau mungkin juga pada hari itu ada parti malam DJ di kampus aku. Serius aku sudah lupa bagaimana boleh terhasil lakaran ini.

Tidak mengapa-lah. Cukup untuk di jadikan koleksi aku. Walaupun tiada iras Elvis di sini.

Friday, November 21, 2008

Photo-Tag Oleh Cik Xaximie

Cik Xaximie dari Sarawak telah meng'tag' aku semalam. 'Photo-tag'. Aku pun tidak pernah tahu ada spesis tag seperti ini. Mengikut cik Xaximie lagi, antara peraturan-peraturan 'photo-tag' ini adalah :

1. Take a recent picture of yourself OR take a picture of yourself right now.

2. Don't change your clothes, don't fix your hair... just take a picture.

3. Post that picture with NO editing.

4. Post these instructions with your picture.

5. Tag people to do this.

Jadi, seperti yang cik Xaximie sendiri sedia maklum bahawa aku tidak memiliki kamera, malah jika ada sekalipun aku tidak mahu menaik-muat(upload) gambar aku di sini, maka aku di beri sedikit kelonggaran oleh cik Xaximie untuk melukis gambar aku, mengikut peraturan di atas.

1. Aku sudah lakar-kan diri aku sekarang. Di pejabat.

2. Aku tidak tukar baju. Lihat itu baju syarikat aku. Walaupun logo-nya agak merapu. (Hey, sukar untuk lakar-kan dengan ms-paint, ok?). Seluar hitam. Rambut tidak di usik.

3. Aku tidak mengubah apa-apa pada gambar ini. Objek warna kelabu di depan aku itu adalah papan kekunci. Sengaja aku warnakan kelabu untuk tidak mengelirukan cik Xaximie.

4. Sudah.

5. Cik Xaximie suruh aku tag orang lain pulak. Baik, aku tag orang-orang di bawah :
Mustafa ( Beliau ada telefon bimbit berkamera baru)
Saizul (Beliau ada kamera mahal yang aku tidak reti nak menyebut-nya)
Maslina (Aku tahu kamu juga memiliki kamera)
Miezi (Aku tidak pasti kamu ada kamera atau tidak, tapi aku selalu nampak wajah kamu menempel dalam gambar-gambar orang lain)
Hafeez (Aku mahu gambar kamu sekarang, bukan gambar Neo atau kaki kamu)
Magenta (Sebab aku tidak pernah lihat gambar kamu)
Saharil (Aku tidak berharap sangat kamu akan menaik-muat gambar kamu. Tapi kalau ada, aku kira satu bonus untuk aku)
Halimah (Aku mahu lihat gambar kamu di kota Singa)

Ramai betul aku tag. Maaf ye. Sila cari cik Xaximie. Sekian.

Wednesday, November 19, 2008

Jangan Di Benci Perpisahan Itu

Seringkali kita persalah-kan ‘perpisahan’ andai kita berada pada detik itu. Tidak-kah kita sedar bahawa ‘perpisahan’ hanya menjalan-kan lengkapan putaran kehidupan yang memang telah diciptakan berpasang-pasangan? Malam dan siang, hidup dan mati, jantan dan betina. Begitu juga ‘perpisahan’. Detik itu hanya-lah pelengkap kepada pasangan-nya, ‘pertemuan’. Setiap yang bertemu pasti akan berpisah, bukan?

Namun, kenapa kita sering benci pada ‘perpisahan’? Bukan-kah kita sepatut-nya lebih benci pada ‘pertemuan’? Kalau kita tidak bertemu, maka tidak akan terjadi perpisahan. Secara logik-nya, sepatut-nya begitu. Tidak wajar kita membenci ‘perpisahan’. Kerana ‘perpisahan’ lah yang memberi kita kenangan. ‘Perpisahan’ juga mengajar kita erti suatu penghargaan. Sudah menjadi kebiasaan kebanyak-kan homo-sapiens, mereka lebih menghargai sesuatu apabila ia telah tiada. Apabila mereka sudah merasa kehilangan. Tatkala itu-lah seribu macam rasa penghargaan dan mungkin juga kekesalan akan membadai tiba.

Lantas, apa makna-nya ‘pertemuan’ kepada kita? Apa perlu-nya kita bertemu andai tidak mahu berpisah? Lebih baik duduk di rumah, kunci-kan pintu, tonton televisyen sambil makan kacang sampai mati. Lebih mudah begitu, bukan? Tidak perlu bertemu sesiapa dan tidak perlu menangisi perpisahan. Namun apa erti-nya kehidupan jika itu yang kita pilih. Tiada makna.

Kehidupan yang hambar dan membosankan. Kenapa perlu melawan fitrah kehidupan? Kehidupan yang sebegitu hanya mengundang kepada kesunyian. Bukan-kah kesunyian itu membingit-kan? Kita mungkin tiada di alam ini jika tidak ada ‘pertemuan’ kedua orang tua kita. Merasa tiap hembus udara yang dicipta-kan percuma, mendengar kicauan burung dan menatap indah kerdipan kejora.

‘Pertemuan’ itu akan mengajar kita erti persahabatan. Kita akan lebih mengenali siapa mereka dan siapa kita. ‘Pertemuan’ juga akan mengajar kita erti kaseh dan sayang. Kita tidak akan bersama dengan si dia andai tidak bertemu. Kita tidak akan kenal akan si dia andai tidak ketemu. Usah di khuatiri tentang ‘perpisahan’ itu. Kerana ia pasti datang. Tidak cepat, lambat. Ia pasti tiba. Betapa berharga nya dia, betapa kaseh-nya kita pada dia, Izrail akan datang memisah-kan kita pada pengakhirannya. Kurung-lah dia dalam almari, sorok-lah dia dalam peti besi. Ikat-lah dengan rantai besi, andai tiba detik ‘perpisahan’, ia pasti terjadi.

Bertenang-lah. Kerana kita tidak tahu siapa yang akan kita ketemu esok. Kerana esok masih di alam ghaib. Malah kita tidak tahu ada atau tidak ‘pertemuan’ dengan hari esok. Nikmati-lah hidup ini perlahan-lahan. Jangan-lah membenci ‘pertemuan’, kerana ia akan sentiasa membawa kita ke dalam episod baru kehidupan. Jangan juga di benci ‘perpisahan’ itu. Kerana ia akan membawa kepada ‘pertemuan’ yang baru. Saat kita berpisah dengan alam ini, bukan-kah ia satu detik baru ‘pertemuan’ dengan alam barzah sebelum ‘berpisah’ lagi dan ‘bertemu’ dengan alam hakiki?

Berputar-lah dengan roda kehidupan itu. Kerana kita tidak bisa keluar dari putaran-nya. Tiada siapa tahu rahsia ‘pertemuan’ dan ‘perpisahan’. Detik bila dan sebab-nya. Kita hanya pelakon. Yang mana skrip-nya dari pengarah yang di atas sana.

Tuesday, November 18, 2008

The Joseph Cycle

Hujung minggu lalu aku ke Rawang. Merajinkan diri ke sana supaya tidak di cop anak saudara yang lupa daratan. Al-maklum lah, di kala bergelar siswa dulu, waktu-waktu poket sedang tenat, pada mereka lah aku menumpang kaseh. Walaupun tidak keluar secara terus dari mulut aku waktu itu tentang keadaan poket dan ekonomi aku kala itu, tapi mereka faham. Justeru adalah tidak wajar setelah aku berkerjaya dan poket pun sudah sedikit selesa (walaupun kadang-kala sering batuk-batuk) aku tidak menjenguk mereka.

Bercakap tentang poket dan ekonomi, Pak Long aku ada menunjukkan padaku sebuah buku yang aku kira agak menarik untuk di baca. Buku tulisan Simon Sim, bertajuk 'The Joseph Cycle'. Terus-terang, aku tidak-lah berminat sangat tentang ekonomi. Namun, buku ini sedikit sebanyak mengubah situasi tersebut.




'The Joseph Cycle' adalah teori dan fakta ekonomi berdasarkan pemerhatian dan kajian penulis bermula tahun 1929 lagi. Apa yang lebih menarik, Simon Sim turut mengaitkan keadaan ekonomi dunia berdasar-kan surah Yusuf di dalam Al-Quran atau Joseph dalam kitab Injil. Sebagaimana dalam surah Yusuf, firaun telah bermimpi sesuatu yang pelik selama 2 malam berturut-turut. Pada malam pertama, firaun bermimpi 7 ekor lembu gemuk di makan oleh 7 ekor lembu kurus. Pada malam kedua pula, si firaun telah bermimpi 7 tangkai penuh berisi gandum dan 7 tangkai gandum yang kering, tidak berisi.

Lantas di suruh Nabi Yusuf terjemahkan. Sebagaimana kita sedia maklum, Nabi Yusuf memiliki mukjizat dalam menafsir mimpi. Yusuf menyuruh mereka menyimpan bekalan yang mencukupi untuk menghadapai musim kemarau selama 7 tahun. Dari situ timbul teori atau kitaran ekonomi di mana 7 tahun akan berada dalam kekayaan manakala 7 tahun berikut-nya berada dalam kerugian atau kegawatan. Dan kitaran ini telah di buktikan oleh Simon melalui graf kitaran ekonomi dunia(Amerika sebenar-nya) bermula dari tahun 1929 lagi. Dari graf itu, memang terbukti 7 tahun pertama ekonomi Amerika akan naik, diikuti oleh kegawatan pada 7 tahun berikut-nya. Kitaran ini berulang-ulang tanpa gagal. Dan kitaran atau tahun ini berbeza antara satu negara dan negara yang lain. Tapi 'pattern' nya sama.

Aku tidak bermaksud untuk menjadi seorang perumus sesebuah buku. Tapi bagi aku, buku ini sangat menarik. Maaf, aku tidak dapat menerangkan dengan lebih terperinci lagi kerana aku pun belum habis membaca buku tersebut. Sekadar berkongsi.

Waktu buku ini di terbit-kan, tahun 2004, Simon meramalkan ekonomi Amerika akan melaui 7 tahun kegawatan bermula tahun 2008 hingga 2015. secara lebih tepat kegawatan itu bermula selepas Sukan Olimpik Beijing. Dan sekarang kita boleh nilai-kan sendiri benar atau tidak teori dan kitaran itu. Cari dan google-lah tentang buku atau surah Yusuf ini. Menarik untuk di fikirkan.

Sunday, November 16, 2008

Killed By Java



Pertama sekali, aku nak ucap-kan terima kaseh kepada Puan Maslina, si bakal ibu kerana sudi mengirim-kan email yang berlampirkan lukisan aku ini. Aku tidak menyangka Puan masih menyimpan lukisan aku sewaktu di India dahulu. Dapat aku 'publish' kan di nukilan ini untuk di jadikan koleksi aku.

Lukisan yang aku lakar-kan sewaktu aku memang bingung dalam kelas Java. Kepada sesiapa yang mungkin terbaca nukilan ini dan tidak tahu apa itu Java, ia adalah sejenis bahasa pengaturcaraan yang semakin meluas di gunakan. Baik untuk aplikasi sistem seperti perbankan atau insuran dan juga untuk aplikasi di dalam telefon bimbit. Bukan orang Jawa yang mencipta bahasa pengaturcaraan ini. Orang putih, bernama James Gosling. Dan nama Java itu di ambil daripada nama biji kopi. Untuk lebih lanjut, sila tanya James Gosling sendiri. Maaf, aku tiada nombor telefon beliau.

Memerlu-kan mereka yang mempunyai logik akal yang tinggi untuk menguasai bahasa ini.Namun logik akal aku tidak menentu. Kadang-kala ia bagus, kadang-kala tidak. Tapi selalu-nya tidak. Mungkin otak aku lebih banyak memikir-kan apa yang hendak di lakukan selepas kelas, sukan apa yang hendak aku main-kan nanti atau makanan apa untuk santapan makan malam nanti. Tapi serius, aku rasa seperti di bunuh perlahan-lahan sewaktu cuba menguasai bahasa ini. Memening-kan otak serta mengecilkan seluruh urat nadi aku. Darah terasa tersekat dan menyukar-kan oksigen untuk di hantar ke otak dan ruang-ruang badan-ku yang lain. Menyebab-kan tubuh aku kadang-kala kejang dan kaku seperti terkena kejutan eletrik.

Namun, aku akui gemarkan Java. Walaupun ia cuba membunuh aku dan tidak membenar-kan aku menguasai-nya, aku tidak akan mengalah. Seperti sambal belacan, walaupun pedas, tapi enak di makan. Dan aku yakin aku dapat menjinakkan benda alah ini suatu hari nanti. Mana bisa mungkin aku lontar-kan jauh cinta yang telah aku semai selama ini. Bermula dari tahun tiga lagi di universiti. Aku yakin satu hari nanti ia akan datang pada-ku. Sekeras-keras kerak nasik, lama-lama nanti terkena air, akan lembut juga.

Thursday, November 13, 2008

Blues


'Aku Dan Sesuatu' - Karya Aie

Aku rasa bagi penggemar karya Aie, pasti sudah biasa dengan gambar di atas, bukan? Itu antara karya beliau yang menjadi satu 'fenomena' suatu ketika dulu di kalangan remaja dan penggemar kartun. ( Kalaupun tidak semua ). Aku dulu pun memang suka baca karya beliau. Sebenar-nya, bukan beliau seorang saja-lah, sebab aku memang penggemar kartun. Tidak dapat di nafikan hasil lukisan beliau memang hebat.

Tapi yang aku nak tulis-kan di sini bukan lah tentang lukisan beliau, atau pun menceritakan semula karya-karya beliau yang bertajuk 'Blues Untuk Aku' atau 'Aku Dan Sesuatu' itu. Aku nak persoal-kan beberapa perkara tentang 'blues'. Ok, sebelum tu aku nak tahu apa maksud 'blues' tu sebenar-nya. Kalau mengikut dictionary.com, 'blues' di definasikan sebagai 'depressed spirit', 'despondency' atau 'melancholy'. Aku menghadapi sedikit kesukaran di sini untuk menerangkan dalam Bahasa Melayu. Tapi secara kasar-nya, perasaan 'syahdu' lah.

Sebagai contoh, aku tidak dapat pulang beraya pada tahun ini. Lantas, pada pagi 1 Syawal tu, aku terkenang kampung halaman dan keluarga. Di tambah pula dengan alunan takbir raya. Membuat-kan aku rasa sungguh syahdu. Perasaan aku ketika itu boleh-lah di kategori-kan sebagai 'blues'. Ini mengikut pemahaman aku-lah.

'Blues Untuk Aku' - Satu lagi karya Aie

Berdasar-kan karya-karya Aie, (sebab beliau-lah pengasas benda-benda blues nih) memang situasi cerita-nya hanya berkisar kepada perasaan-perasaan seperti itu. Bagaimana si hero tu terjebak dalam masalah rumahtangga si perempuan cun+ayu ni. Si perempuan ni pulak dah mula bergantung harap pada si hero. Si hero serba salah. Terus 'blues'. Atau pun si hero jumpa perempuan kat 'bus stop'. Perempuan yang memang selama ini di cari dan di damba-kan. Masing-masing suka sama suka, tapi tidak di luah-kan. Si perempuan ini pun ada masalah dengan keluarga, menyebab-kan dia takut untuk terima si hero ni. Abang si hero ni pun ada masalah di tempat kerja. Terus 'blues'.

Dan satu perkara yang aku perasan, dalam cerita-cerita 'blues' ni, si hero mesti tampan dan berambut panjang. Bekerja sebagai 'freelance', bujang, seorang yang 'cool' dan taat pada si ibu. Anak derhaka tak boleh nak 'blues'. Biasa-nya si hero ni memang tak pernah ada kekasih. Mesti juga di selit-kan nukilan-nukilan atau luahan hati dalam setiap cerita. Gambar jam berputar atau burung kelicap tengah terbang, itu antara fenomena biasa.

Aku bukan-lah hendak menghentam Aie, sebab aku dulu pun memang suka dengan lukisan beliau. Walaupun cerita-nya agak meleret dan melankolik, tapi aku tetap beli. Sebab aku suka-kan lukisan beliau. Menarik, cantik dan kemas. Lepas tu, sanggup duduk berjam-jam tiru lukisan beliau. Walaupun tak jadi. Hampeh! Cuma di sini aku sekadar nak persoal-kan beberapa perkara yang bagi aku agak 'klise' atau stereotaip bagi cerita-cerita 'blues' ni. Yang membuat-kan aku sekarang tersenyum sendirian bila teringat balik benda-benda ni.

Seorang lagi kartunis yang aku boleh kategorikan karya beliau ada kena mengena dengan 'blues' adalah Ujang. Karya-karya beliau seperti 'Aku Budak Minang' dan 'Aca' kalau di perhatikan memang ada unsur-unsur 'blues'. Tentang bagaimana dilema anak kampung dalam mengharungi permasalahan kehidupan dan mencari-cari identiti diri. Mungkin pada tahun 80-an istilah 'blues' ni masih belum popular jadi orang tidak perasan. Tapi 'blues' beliau agak keras, 'straight forward' dan tidak bermelankolik.

Dan aku sendiri terikut dengan cara si Ujang. Mencari pengalaman di jalanan, di luar kelas, di luar sistem pendidikan formal. Yang kadang-kala membawa bersama hukuman-hukuman keras dan risiko-risiko lain. Biasa-lah zaman remaja dulu, mudah terikut. Ingin mencuba segala. Tak kan sepanjang masa nak ikut peraturan dan membaca buku pelajaran. Bosan betul. Jadi aku pun tarik-tariklah tetikus aku sekejap, lakarkan wajah hero 'blues' versi rekaan aku. Macam biasa, menggunakan 'paint'.

Dah siap pun. Hahaha..Enjoy!


Wednesday, November 12, 2008

Baha Dan Husin

Husin dan Baha menarik kerusi plastik. Melabuh-kan punggung. Segelas sirap dan teh tarik di pesan. Mamak pelayan kedai tekun menulis pesanan. Entah apa yang di tulis, hanya Tuhan yang tahu.

“Kau bila nak kahwin? Umur dah lanjut, dah tua! Hahaha,” usik Husin.

“Aku dan kahwin la, bro,” balas Baha.

“Ceh! Bila masa-nya kau kahwin? Takde siapa bagitau pun. Senyap je. Takde kad jemputan pun. Paling kurang, ‘sure’ kau dah upload gambar kat Friendster atau Facebook. Hahaha,” Husin tahu Baha memang suka berlawak. Tak boleh pakai punya orang. Sudah agak lama Husin kenal orang tua ni.

“Ni yang susah sikit nak cerita ni. Aku kahwin bukan macam orang lain,” serius nada Baha.

“Apasal? Kau kena tangkap basah ke? Hahaha,” Husin sambung ketawa. Sesekali dapat menyakat Baha.

“A’ah. Macam tu la lebih kurang cerita-nya,” balas Baha, perlahan.

“Kah kah kah! Dengan awek mana pulak kau kena tangkap ni? Macam-macam la kau. Tak habis-habis nak melawak,”

“Aku serius ni. Bukan buat lawak. Kau tengok muka aku ada muka tengah buat lawak ke? Serius ni,” ujar Baha sambil buat muka ketat. Serius habis.

Husin diam. Direnung-nya muka Baha. Senyap, hening, sepi.

“Hahaha. Tak boleh bla la kau buat muka camtu,” Husin tidak dapat menahan gelak. Pandai sungguh Baha buat muka ketat macam tu. Memang Baha pandai berlawak dan berlakon. Boleh masuk Raja Lawak ni.

Baha mengeluar-kan kad kahwin dari dompet. Menunjukkan gambar dia bersama isteri dan seorang bayi perempaun comel di telefon bimbit-nya. Terkedu Husin. Diam seribu bahasa.

“Aku dah setahun kahwin. Terlanjur dengan awek aku. Tapi tak kena tangkap basah laa. Budak dalam gambar ni anak aku laa. Aku rasa bersalah. Sebab tu aku kahwin dengan dia. Kitorang kahwin kat Masjid Kerinchi,” cerita Baha, jujur.

Family kau dengan dia camana?”

“Masa mula-mula aku cerita kat mak aku, memang la dia marah. Family dia pun sama. Tapi lepas aku cerita satu-satu, aku nak bertanggungjawab apa semua, diorang setuju je lah. Benda dah jadi,”

Husin terdiam lagi. Kalau sebelum ini, Husin hanya lihat di kaca televisyen sahaja cerita-cerita keterlanjuran seperti ini. Tapi hari ini kawan dia sendiri sudah melakukan perkara yang sama. Sebelum ini, Husin marah kalau terdengar cerita-cerita seperti ini. Tapi hari ini Husin tidak marah. Tidak marah bukan kerana Baha adalah kawan-nya. Tapi Baha sanggup bertanggungjawab atas segala kesalahannya. Tidak ramai orang mampu berbuat demikian. Sekurang-kurangnya Baha tidak melarikan diri. Atau menyuruh perempuan itu menggugurkan kandungan. Di hati Husin timbul sedikit rasa hormat pada Baha.

Setiap manusia tidak dapat lari dari kesilapan. Besar atau kecil. Banyak atau sedikit. Memang sekarang Husin boleh berkata tidak mahu melakukan kesilapan yang serupa. Tapi siapa tahu esok atau lusa, perkara yang sama boleh terjadi pada Husin? Tapi bagaimana untuk mengaku dan memperbaiki kesilapan tersebut, itu yang lebih penting. Husin menghirup baki sirap dalam gelasnya.

Tuesday, November 11, 2008

Andai Pohon Beringin Itu Mampu Berbicara

Tasik itu cantik air-nya. Biru dan jernih. Orang Kedah bilang 'crystal clear'. Nampak ikan, nampak dasar. Tempat bermain itik dan angsa. Juga burung flamingo.

Sepohon beringin di tepi tasik itu. Berdekad berdiri menjadi penunggu si tasik. Akarnya mencengkam tanah, daun-nya menjulang mendongak langit. Rendang dan rimbun. Jadi tempat berteduh dan bersandar.

Sepohon beringin di tepi tasik itu. Menjadi saksi pelbagai kisah. Kisah manusia dan bangsa. Yang mungkin lupa niat dan tujuan hidup. Atau yang hanyut dengan candu duniawi.

Di perdu pohon beringin di tepi tasik itu. Pernah menjadi sarang mayat hidup. Yang datang menyuntik serbuk khayal. Mereka berkulit sawo matang bermata coklat. Bercakap bahasa yang sama. Pohon beringin tahu mereka sebangsa. Tapi pohon beringin tidak tahu bangsa apa.

Di perdu pohon beringin di tepi tasik itu. Pernah menjadi tempat beradu si bayi terbuang. Si kecil yang lahir kerana keterlanjuran uda dan dara. Yang menuruti nafsu dan menghenyak akal serta iman di kepala lutut mereka. Pohon beringin menjadi saksi. Si ibu itu berkulit sawo matang. Bercakap bahasa yang sama seperti mayat hidup itu. Tapi pohon beringin tidak tahu bangsa apa-kah itu.

Di perdu pohon beringin di tepi tasik itu. Berdiri segak lelaki separuh abad usia. Berucap dan berhujah di hadapan pengikut-pengikutnya. Berdegar-degar pidato si lelaki itu.
Perjuangan bangsa!
Pembasmian kemiskinan!
Pertahan-kan ketuanan bangsa!
Berapi-api sekali manusia yang berhimpun itu mendengar-nya.

Di perdu pohon beringin di tepi tasik itu juga. Lelaki tadi pernah datang. Menerima suapan daripada para kroni dan kabel-nya. Menjual subsidi baja. Menebalkan saku kontang-nya dengan wang rakyat. Dan pelbagai urusan korupsi yang jijik dan kotor. Lupa si lelaki tadi pada neraca mizan. Lupa juga dia pada penjaga di kedua bahu-nya. Lupa segala-nya. Hanya kelihatan perkataan ringgit di kedua mata. Berpusing silih berganti. Seperi permainan Jackpot di Las Vegas. Atau di Genting Highland untuk versi tempatan-nya. Pohon beringin masih ingat si lelaki itu. Pohon beringin masih berteka-teki. Lelaki itu juga berkulit sawo matang dan bertutur bahasa yang sama. Sama seperti si ibu dan mayat hidup dahulu.

Mim lam alif ya wau. Itu yang si ustaz berkopiah putih pernah eja-kan. Semasa mengajar kepada murid-nya. Di perdu pohon beringin ini. Ya, ustaz itu juga berkulit sawo matang dan bercakap bahasa yang sama. Sama dengan si lelaki, si ibu dan mayat hidup itu.

Di perdu pohon beringin di tepi tasik itu. Di ketika yang lain. Datang lagi sekumpulan lelaki. Bawa kemenyan, bawa ayam, bawa pulut kuning. Apa tujuan semua ini? Aku pohon beringin. Aku hanya berfotosintesis. Aku tidak reti menyuap pulut kuning dan mengunyah ayam. Lelaki pembawa kemenyan itu membaca sesuatu. Baru pohon beringin tahu. Mereka sedang meminta nombor ekor. Mereka fikir aku ini siapa? Dewa? Tuhan kamu? Tauke Magnum?

Yang bisa menurunkan sebarang nombor pada kalian? Si pohon beringin ketawa. Memikir-kan betapa pelik-nya bangsa ini. Mereka mengaku sebangsa dengan si ustaz tadi. Mereka mengaku Islam. Mereka kata mahu masuk syorga. Tapi mereka tidak langsung membina tangga ke pintu syorga.

Lucu. Sungguh lucu. Sampai keluar air mata si pohon beringin tertawa. Satu hari datang lagi sekumpulan manusia. Juga berkulit sawo matang dan bermata coklat. Hidung kemek. Dari jauh sudah membuat bising. Mengacau lena si pohon beringin. Apa pula kali ini?

“Pokok ni-lah punca segala-nya!” teriak seorang lelaki.

“Eh, apa yang aku sudah buat?” pohon beringin kehairanan.

“Kat pokok ni-lah mat pet-mat pet tu hisap dadah! Budak-budak ‘couple’ tu beromen! Buang anak kat sini! Sekarang dah jadi tempat orang menurun nombor ekor pulak! Sebelum jadi lagi teruk, sebelum jadi tempat orang sembah, baik kita laku-kan sesuatu!” teriak seorang lagi lelaki lain.

“Kita tebang saja pokok ni !!!”

“Ya, kita tebang saja pokok ni !!!” balas yang lain. Tanpa usul periksa. Bertuhan-kan emosi dan nafsu amarah.

“Apa-kah kalian sudah gila?? Mana mungkin aku yang jadi punca segala-nya? Aku tak buat apa. Aku tak salah,” bentak si pohon beringin.

Thupp !!

Batang kapak sudah mula melekat di batang pohon beringin itu.
Lelaki-lelaki itu tidak mendengar bicara si pohon beringin.

Thupp ! Thupp ! Thupp !

Belahan kapak datang hinggap silih berganti.

“Aduh, sakit! Hentikan! Tolong hentikan! Apa salah aku?? Aku tiada kena-mengena dalam ini gambar ! Arghh !!!” teriak si pohon beringin.

Thupp! Thupp ! Thupp !

“Arghh!!!

Kraaakkk !!! Thummm !!

Si pohon beringin itu tumbang akhir-nya. Tumbang bersama kenangan dan saksi kepada gelagat dan kelakuan satu bangsa. Bukan niat si pohon beringin untuk mengutuk bangsa itu. Tapi pohon beringin mahu mereka sedar. Sudah jauh mereka terpesong dari jalan ke syorga idaman mereka itu. Cukup-lah dengan maksiat dan noda. Cukup-lah bercakaran sesama sendiri. Tanah ini kecil sahaja. Pohon beringin bimbang datang bala dari yang di atas. Bala yang bisa menarik semua nikmat yang di beri ini sekelip mata sahaja. Dan bala ini turun tanpa mengira siapa. Semua kena. 'Fair and square!'

Sunday, November 9, 2008

Gambar Orang Tidur



Uhuk..uhuk. Maaf, tersedak sedikit. Aku tersedak bukan kerana ada orang kutuk atau umpat aku. Tetapi sedang aku membelek-belek e-mail lama, terjumpa satu gambar ni. Gambar yang juga aku lukis semasa di India dulu. Gambar seorang mamat yang duduk di belakang aku waktu kuliah. Biarlah aku nama-kan dia Lan. Alamak, tersebut nama sebenar! Ok lah. Anggap sahaja kamu tidak membaca ayat sebelum ni tadi. Biar-lah aku namakan dia Mr. L(bukan nama sebenar).

Mamat ni memang kuat tidur. Dah puas aku nasihat dia. Tapi dia memang degil. Walaupun ramai lagi yang tidur masa kuliah, aku lukis gambar dia sebab dia botak dan muka dia senang di lukis. Ala-ala 'chubby' gitu. Walaupun dia kuat tidur, tapi dia pandai. Aku tak tahu bagaimana dia menyerap ilmu masa kuliah tu. Hebat betul dia ni. Kalau pertama kali jumpa, mesti ramai orang akan ingat dia ni samseng. Memang pun. Bila bercakap, suara mesti nak 'control' macho. Perasan ketua yakuza la tu. Tapi dia baik. Serius aku cakap. Kami panggil dia 'pengetua'.

Seorang yang pandai, baik, bersopan-santun, berbudi bahasa, bertatasusila, setia pada Raja dan negara serta comel. Sekian.

Pesanan kepada Mr. L : Kalau anda terbaca nukilan ini, aku hanya nak beritahu, tulisan pada perenggan terakhir tadi bukan-lah datang dari hati aku yang ikhlas. Aku mengharap-kan balasan. Mungkin minum petang di Subway? Atau makan malam di atas bot di tasik Putrajaya, barangkali?

Wednesday, November 5, 2008

Di Sudut Termenung Jauh...

Bilek termenung adalah satu lagi nama samaran bagi sebuah bilek yang dalam bahasa kasar-nya kita panggil 'jamban'. Dalam bahasa sopan ia di panggil tandas atau 'toilet' dalam bahasa Inggeris. Sesuai dengan nama manja-nya, bilek termenung memang satu tempat yang mana banyak masa di habiskan dengan termenung sambil menunggu proses penyahtinjaan selesai. Kadang kala ia memakan masa hanya selang beberapa minit, setengah jam atau mungkin juga sejam, bergantung kepada apa yang di telan dan berapa efisien-nya ginjal dan pankreas kita berfungsi.


Salah satu contoh bilek termenung tradisional

Selain daripada termenung mengenangkan untung nasib, ada lagi beberapa cara yang kita boleh lakukan dalam bilek tersebut. Sila baca entry ini dengan matlamat 'for the sake of knowledge', bukan dengan imaginasi bilek yang berbau kurang harum dan hasil-hasil kumuhan yang tidak patut di lihat.

Antara perkara-perkara yang aku fikir kita boleh lakukan dalam bilek kecil lagi seram itu sambil menunggu proses perkumuhan selesai adalah:

i) Membaca. Memang membaca itu jambatan ilmu. Tapi membawa masuk bahan-bahan ilmiah ke dalam bilek ini adalah sangat tidak di galakkan sama sekali. Selain tidak elok dan biadap terhadap ilmu, aku juga tidak sanggup membeban-kan otak aku berfikir sesuatu yang serius semasa proses kumuhan berlaku. Apa yang aku maksud-kan di sini adalah bahan bacaan ringan seperti komik atau majalah atau Harian Metro. Tapi jangan bawa masuk komik yang terlampau kelakar. Bimbang jika dekahan ketawa yang melampau akan mengganggu proses perkumuhan.

ii) Merokok. Ramai yang telah mengamal-kan perkara ini, terutama-nya bagi perokok tegar. Mereka kata ia melicin-kan lagi proses perkumuhan di samping menenangkan kepala. Aku pernah sekali cuba. Tapi tidak sedap. Bagaimana aku boleh menyedut dan menghembus gumpalan asap tersebut bersama dengan aroma semula jadi bilek itu? Jijik betul.Tak boleh bla...

iii) Menyanyi. Inilah masa yang sesuai untuk kamu mengasah bakat dalam nyanyian. Tanpa kutukan, tohmahan dan kritikan pedas dari juri atau audiens. Kalau hendak lagi menarik, bawa sekali gitar. Menyanyi sambil di iringi petikan gitar. Atau jika bilek termenung kamu cukup luas, bawa masuk satu set drum. Mana tahu, boleh jadi studio jamming satu hari nanti?

iv) Bermain permainan konsul berkomputer. Permainan konsul berkomputer di sini meliputi segala versi PlayStation dan X-Box. Konsul berkomputer keluaran Nintendo dahulu yang terkenal dengan siri permainan Mario dan Tetris juga boleh di ambil kira andai masih ada dalam simpanan. Aktiviti ini boleh jadi sangat melekakan, jadi jangan sampai kamu terlupa tujuan sebenar kamu ke bilek termenung tersebut.

v) Berbalas SMS dengan kekasih gelap. Jadikan peluang waktu kamu bersendiri ini untuk mengeratkan silaturahim dengan si dia. Kesunyian dan keheningan akan membuatkan kamu lebih kreatif dalam merangka ayat-ayat romantis untuk menambat hati si dia. Untuk lebih tips, SMS On Cinta dan hantar ke 33999.

vi) Beradu. Beradu di sini bukan bermaksud bergaduh dengan sesiapa. Beradu di sini bermaksud tidur. Untuk orang yang kuat tidur, memang sangat sesuai. Sementara menanti sessi perkumuhan selesai, guna-kan sepenuhnya masa untuk melelap-kan mata dan merehatkan minda kamu. Tanpa gangguan. Untuk tidur yang lebih berkualiti, bawa bersama bantal dan tilam ke dalam bilek termenung kamu.

Mungkin ada lagi cara lain untuk mengisi masa lapang di dalam bilek termenung yang aku tidak terfikir-kan. Mungkin lebih eksotik dan bermanfaat. Cuba-lah mana-mana cara yang kamu suka atau cara yang tersendiri. Sekurang-kurang-nya masa kita akan terisi daripada hanya termenung kosong. Ingat, masa itu emas!

Saturday, November 1, 2008

Balada Pemuzik Jalanan

Zip beg hitam itu perlahan-lahan gua tarik. Sebuah gitar kapok gua keluarkan. (Apa penjodoh bilangan untuk gitar? Sebuah ke sebijik?). Ini lah gitar kapok kesayangan gua. Yang banyak berjasa kat gua. Eh, bukan gitar kapok. Bunyi macam orang sengkek. Sebut saja gitar akustik. Nampak macam seniman sikit, kan?

Gua lepak jap atas bangku simen yang ada pokok kelapa di tengah-tengah-nya tu. Bagus DBKL ni, menyahut seruan kerajaan nak menghijaukan kota. ‘Slow-slow’ gua hembus asap rokok. Carik ‘feel’. Molekul-molekul asap putih yang berlanggar dengan zarah-zarah udara menghasilkan ruang-ruang kosong yang pantas di isi dengan segala kekusutan dan permasalahan hidup gua. Lantas datang angin menyapu gumpalan campuran asap, udara dan kebejatan dari otak gua itu ke tempat lain. Terasa sedikit ringan kepala hotak ini. Lepas hembusan terakhir, gua campak puntung rokok tu tepi jalan. Alamak, penguatkuasa DBKL kat depan gua! Dia pun dah ‘usha’ semacam kat gua. Perlahan-lahan gua ambik balik puntung rokok tadi tu, simpan dalam poket baju. Jangan buat main, beb. Melayang lima puluh ringgit nanti kena saman buang sampah merata-rata. Tak pasal-pasal je.

Gua bangun. Orang tak ramai lagi kat Pasar Seni. Masih awal. Baru pukul 4 petang. Lagipun bukan hari minggu. Gua mulakan ‘show’ hari ni dengan lagu ‘band’ Oasis. Lagu ‘warm up’, kena rancak-rancak sikit.

Talking to the songbird yesterday, flew me to a place not faraway,
Shes a little pilot in my mind, singin song of love to pass the time’

Tenang dan santai gua habiskan lagu itu. Tiga empat orang pengunjung gua lihat terhangguk-hangguk kepala mendengar lagu tadi. Layan.

“Brader, lagu M.Nasir boleh main tak?”

“Lagu ape?”

“Apa-apa je lah…”

“Ok lah, gua main ‘Sentuhan Listrik Mu’ tu, boleh?”

“Boleh brader…layan!”

Mamat baju hitam tu tersengih. Macam kerang busuk.

Inilah kerja gua. Pemain gitar jalanan di tepi Pasar Seni ni. Dengan gitar kapok ni, eh silap. Dengan gitar akustik ni lah gua petik setiap hari, buat mencari sesuap nasi. Gua letak sebijik topi depan gua untuk orang letakkan wang.(Penjodoh bilangan topi apa?). Tak kisah-lah berapa yang mereka mahu letak. Seikhlas yang boleh. Upah untuk gua menghiburkan mereka.

Dah empat tahun gua kat Kuala Lumpur ni. Dah empat tahun gua buat kerja ni. Kalau gua datang, dah ada orang buat ‘show’ kat sini, gua main dekat depan Dayabumi tu. Tak pun kat stesen LRT KLCC. Malam biasanya gua main kat Kampung Baru. Kedai nasik lemak belakang Kelab Sultan Sulaiman tu. Hidup gua ni sama lah macam ayam. Pasal apa sama?

Lu pernah dengar peribahasa ‘carik-carik bulu ayam, lama-lama bercantum semula’? Eh,bukan yang tu bro..Peribahasa ni, ‘Kais pagi makan pagi, kais petang makan petang’. Haa, yang ni baru betul. Macam tu lah hidup gua. Kadang-kadang tu dapat laa dua puluh ringgit sehari. Kalau hujung minggu banyak laa sikit biasanya. Tapi dengan keadaan harga barang yang makin naik sekarang, mana cukup? Sewa rumah, tambang LRT lagi. Karipap yang mak cik Senah jual depan masjid Jame’ tu dulu tiga seringgit. Sekarang dua seringgit. Gua memang selalu laa ‘miss’ soru. Kadang-kadang ‘breakfast’ je. Kadang-kadang ‘lunch’ je. Kalau dapat lebih, boleh laa ‘breakfast’, ‘lunch’ dengan ‘diner’. Kalau nasib tak baik, tak makan langsung. Puasa la gua hari tu.

Tapi gua tak kisah. Itu rezeki gua. Gua seronok buat kerja ni. Gua ‘happy’ bila tengok orang-orang terhibur. Menyanyi sekali dengan gua. Kadang-kadang tu mat saleh datang tengok. Tepuk tangan sekali. Gua seronok. Ini memang jiwa gua. Gua tak kacau orang. Gua tak peras ugut orang. Gua tak makan duit projek. Gua tak main politik wang. Gua tak kacau hidup lu. Lu pun jangan la kacau hidup gua. Jangan hina gua.

Salah ke gua buat kerja ni? Orang selalu pandang serong kat orang-orang macam gua. Gua rambut panjang, orang cop gua pecah rumah. Gua muka cengkung, pakai jeans koyak kat lutut, orang kata gua hisap dadah. Gua bukan suka-suka macam ni, bro. Nak makan pun selalu tak lepas, mana gua ada duit nak gunting rambut? Nak beli seluar baru lagi laa. Jeans ni pun abang gua punya. Gua ‘kebas’ masa nak datang KL empat tahun dulu. Kenapa nak hina gua? Lu ingat orang yang banyak duit, pakai ‘smart’ tu semua baik ke? Kurang-kurang gua tak rasuah, tak ambik duit rakyat.

Gua ada impian. Gua nak jadi terkenal. Gua nak lagu kan karya-karya gua. Gua nak jual hasil seni gua. Biar semua orang dengar. Orang-orang seni macam M.Nasir, Kopratasa, Imuda semua bermula di sini. Di Pasar Seni. Search pun pernah main tepi jalan, kenduri kahwin. Tak kan gua tak boleh? Mungkin belum sampai masa gua lagi. Gua ada jugak hantar ‘recording tape’ gua kat dua tiga syarikat rakaman, tapi belum ada ‘reply’ lagi. Gua sedar, gua tak ‘handsome’, tak ada pakej nak jadi artis, tapi gua yakin dengan bakat gua. Tunggulah suatu hari nanti.

Cuma jangan hina gua. Itu aje gua mintak. Gua pun manusia. Ada hati. Ada maruah. ‘I got waterface, you know!’. Sori, ter'speaking' laa pulak. Emosi sikit.

Titik-titik hujan mula turun. Aiseh, ‘show’ gua habis awal hari ni. Gua masukkan gitar dalam beg, tengok dalam topi baru ada empat ringgit. Gua angkat topi, terus lari masuk Pasar Seni. Tak pe lah. Cukup la buat makan malam karang. Ingat nak makan piza. Tapi nampak gaya dapat roti telur je kot. Hentam saja-lah, Labu. Janji perut gua tak berkeroncong malam ni.

Friday, October 31, 2008

Ayam Goreng KFC Lebih Enak


Aku dah kata ayam goreng KFC lagi sedap. Secara tepat-nya ayam goreng pedas KFC. Tapi rakan pejabat aku (baca : MUS) kata ayam McD lagi sedap. Keputusan 'poll' yang aku buat sepanjang minggu lalu dah membuktikan kebenaran kata aku. Terima kaseh pada yang mengundi. Aku harap rakan pejabat aku(baca: MUS) boleh menerima hakikat ini. Dia pun baru 'tag' aku. Aku tak faham tujuan 'tag'. Tapi aku cuba jawab sehabis baik. Harap lepas ni aku tak kena 'tag' lagi oleh siapa-siapa.


1.Apakah benda yang paling penting dalam hidup kamu?
~Wang ringgit

2. Apakah benda terakhir yang anda beli dengan wang sendiri?
~Sabun mandi perisa lidah buaya

3. Dimanakah tempat impian perkahwinan anda?
~Pejabat kadhi

4. Berapa lama anda rasa hubungan anda akan berkekalan?
~Tidak tahu

5. Adakah anda sedang di lamun cinta?
~Apa itu cinta?

6. Dimanakah restoran terakhir anda makan malam?
~Bumbu Bali

7. Namakan buku terakhir yang anda beli?
~'Aku Budak Minang' - karya Ujang

8. Apakah nama penuh anda?
~Lupa

9. Anda lebih senang dengan mak atau ayah?
~Atau

10. Namakan seseorang yang anda ingin jumpa untuk pertama kalinya dalam hidup anda?
~Osama Laden

11. Christina atau Britney?
~Christina kot. Sebab dia lebih seksi

12. Adakah anda mencuci pakaian anda sendiri?
~Ya. Dengan pertolongan mesin basuh saya

13. Tempat yang paling seronok anda mahu pegi?
~Pulau yang tiada orang lain di situ. Aku sorang je.

14. Pelukan atau ciuman?
~Pelukan. Lebih hangat..asyikk!

15. Butirkan 5 perkara tentang orang yang tag anda
~Rakan pejabat aku
~Bakal bapa(takde tokoh pun)
~Baru kalah PES dengan aku semalam
~Peminat Proton Wira
~Baru dapat hadiah telefon bimbit beradio

16. 2 perkara yang amat saya gilai
~Padang bola
~Kartun

17. 2 perkataan yang sering di ucapkan
~Siot!
~Ko!(baca di halkum, bukan dengan mulut)

18. 2 buah buku yang paling terbaru di baca (magazines also can?)
~PC World
~The Sun

19. 3 lagu yang boleh saya dengar berulang kali
~Lagu Tiga Kupang
~Lagu untuk-mu
~Lagu labi (eh?)

19. 8 perkara saya pelajari tahun lalu
~Pasal Java
~Pasal Lombardi
~Pasal Pega
~Pasal kawan
~Pasal negara India
~Pasal kerja

20. Mangsa tag seterusnya
Mus

Tuesday, October 28, 2008

Prison Break Season 5

“ Ada cara?” tanya Lincoln Burrow memecah kesunyian.

“ Belum…” jawab Scofield ringkas.

Lincoln mengeluh. Merenung setiap inci bilik simen berjeraji besi itu. Kosong, sejuk dan hancing. Tiap saat yang berlalu sungguh lama dirasa-kan. Bagai terhenti putaran masa. Fikiran mereka berdua buntu. Tidak tahu lagi apa yang boleh di fikir-kan.

Kesunyian terus menjadi teman. Scofield lebih suka berdiam sekarang ini. Mungkin sedang berfikir bagaimana boleh mereka menerobos keluar dari ruang ini.

Sunyi. Hening. Sepi.

‘Pruuuut…!’

“Kau kentut eh?”

“Eh..mana ada!” balas Lincoln. Nada-nya agak tegas.

“Jangan main tuduh-tuduh,” sambung Lincoln lagi. Tak puas hati.

Scofield merenung keluar tingkap kecil itu. Malas nak bergaduh. Dia mengharapkan sedikit sinar harapan untuk mereka. Sedikit pun cukup-lah. Seperti mana sedikit-nya cahaya mentari yang mencuri masuk ke bilik mereka.

Tidak semena-mena Lincoln bangun.

“Aku dah tak boleh tahan, Scofield. Lama mana lagi kita nak terkurung macam ni, hah?! Tak kan kau tak ada idea langsung? Kita dah pernah pecah keluar dari penjara Fox River dan penjara Sona dulu. Lagipun, kau ada ‘Master in Science’. Apsal tetiba sekarang kau buntu?!! Kamon-kamon,”

Scofield menarik nafas panjang. Perlahan dia membuka mulut. ‘Trademark’ biasa dia tu-lah.

“Macam ni-lah, Linc. Biar aku jelaskan pada kau. Kita pecah keluar dari Fox River dulu sebab aku dah bersedia dengan ‘blueprint’ penjara tu. Yang aku lukis jadi tatu kat seluruh badan aku tu. Masa kat Sona pulak, kita dapat keluar dengan pertolongan Whistler dan konco-konco ‘The Company’ tu. Masalah-nya sekarang kita kena tahan ISA! Mana aku sempat nak buat ‘blueprint’ apa jadah semua tu! Aku tak tahu pun yang aku nak kena tahan, sebab apa aku kena tahan. Apa salah kita?? Sedar-sedar aku dah kat dalam. Kau faham tak?!!”

Lincoln terdiam. Kelu tidak terkata. Dia duduk kembali di sisi Scofield. Sambil merenung ke satu penjuru bilik tersebut. Di situ kelihatan Alex Mahone sedang menggigil separa sawan babi menahan ketagihan dadah beliau.

Wednesday, October 22, 2008

Batman Chased By A Dog... WTH...?



Aku lukis gambar ini semasa di India dulu. Rasa mengantuk yang menggila pada waktu kuliah membuatkan aku menggerakkan tetikus untuk menconteng pada 'paint'. Dalam lukisan ini, ada sebab kenapa aku lakar-kan hero kesukaan aku di kejar seekor anjing.

Sengaja aku warnakan Batman ini dalam kostum klasik-nya, kelabu dan biru. Kalau diimbas kembali Batman yang pada waktu itu memandu Bat-mobil tanpa atap, yang mempunyai telefon bergagang wayar ropol-ropol. Kalau dalam adegan bergaduh, akan tertera 'popup box' tertulis 'paw!', 'dish!' atau 'ouch!' seperti dalam komik. Hahaha..klasik betul!

Seperti yang kita tahu, Batman tidak ada sebarang kuasa sakti yang di peroleh dari labah-labah, mutanisasi atau eksperimentasi makmal. Batman hanya seorang manusia yang hidup di sebalik topeng kerana trauma-nya pada masa silam. Seorang manusia yang pada luaran-nya tampak biasa dan normal, tapi penuh dengan campuran emosi yang pelbagai di dalam jiwa-nya.

Jadi, maksud di balik lakaran ini, Batman hanya seorang hero yang biasa. He just an ordinary person. Yang bisa melakukan kesilapan. Yang boleh luka dan cedera. Yang punya perasaan kecewa tatkala di-tinggalkan kekasih. Dan yang bisa di-kejar oleh seekor anjing gila.

Batman hanya boleh terbang dengan menggunakan gajet-gajet rekaan-nya dan Alfred. Logik bukan? Kalau kamu kreatif, reka-lah sesuatu yang boleh bawa kamu terbang seperti gajet Batman atau Ironman atau kapal terbang. Bukan-nya terbang dengan hanya sekadar mengikat kain merah di leher dan memakai seluar dalam merah di luar. Kesian Faizal Tahir masih terperangkap dalam ruang imaginasi tanpa sempadan ciptaan Joe Shuster itu.

Monday, October 20, 2008

Salam....

Assalamualaikum...(tak jawab dosa)

Entry ni sepatutnya aku letak pada permulaan aku tulis blog dulu. Bulan lepas. Baru lagi. Walaupun aku boleh 'publish' kan pada tarikh-tarikh tertentu pada bulan lepas, tapi aku saja tak mahu buat. Sebab bagi aku, itu tak 'real'. Tak asli. Orang Terengganu kata tak 'original'. Dah melanggar hukum fizik. Seperti Isaac Newton pernah cakap, 'masa yang dah lepas tak boleh di tebus balik'. Tapi tak lama lepas tu Albert Einstein berteori mengatakan kita mungkin boleh balik ke masa lampau andai kita boleh hasilkan satu ciptaan yang bergerak lebih laju dari cahaya. Tapi itu 'mungkin'. Belum tentu betul lagi. Dan sehingga hari ini, masih belum ada ciptaan yang bergerak lebih laju dari cahaya. Jadi aku patuh pada hukum alam itu. Kecuali entry pada 1984 itu. Sebab hari itu hari yang bersejarah bagi aku. Anggap sahaja aku menaiki mesin masa Doraemon dari dalam laci meja Nobita.

Aku menulis blog ni sebab pada masa itu aku bosan. Tak ada kerja. Kebanyakkan masa aku di habiskan dengan membaca blog-blog orang lain. Ramai penulis blog yang bagus aku temui. Dari situ aku tergerak nak coretkan sesuatu. Sekadar untuk mengisi kebosanan. Dan mungkin untuk aku meluahkan isi hati. Aku tidak mahu memberitahu identiti aku. Kiranya aku nak jadi macam 'Batman' la. Penegak keadilan yang berselindung di balik topeng hitam. Keluar pun malam-malam. Tak ada siapa tahu yang dia tu adalah Bruce Wayne, si jejaka-tampan-kaya di Gotham City. Tapi aku tak boleh sorokkan identiti aku.(Hampeh)...Ya, aku memang meminati Batman. Kecik-kecik dulu aku pernah memilik figura Batman yang di beli di Pulau Pinang. Tapi sayang di telan ombak waktu aku bawak bermain di tepi pantai.

Sebab tu aku namakan blog ini 'Berita Dari Ombak'. Sampai hari ini aku masih menanti khabar berita figura Batman aku itu. Tapi belum ada khabar berita lagi.

Membesar di sebuah pekan kecil di tepi pantai membuatkan aku dekat dengan ombak dan laut. Di situ lah aku bermain, melepaskan tekanan, kesedihan atau mencari ketenangan. Dari zaman di asrama, universiti membawa-lah ke zaman kerja, kalau aku tak tentu arah, aku akan pulang ke kampung. Aku akan ambik satu waktu untuk aku berseorangan di tepi pantai. Tengok ombak. Serius, ia boleh beri ketenangan pada kamu. Terutama-nya kalau kamu pergi pada waktu pagi, lepas Subuh. Cuba-lah. Jadi, siapa kata ombak jahat?

Sejujur-nya, aku tidak pernah terfikir akan ada orang akan membaca blog ini. Maksud aku di kalangan teman-teman rapat atau sekerja. Mungkin akan ada orang lain dari alam cyber yang akan tersesat datang ke sini, tapi bukan teman rapat. Tapi yalah, tupai yang pandai melompat dari pokok ke pokok pun boleh jatuh, ini kan pulak aku yang tak pandai nak melompat dari pokok ke pokok. Aku 'kantoi' dengan rakan pejabat aku.

Jadi, pesanan untuk adik-adik, jangan tulis blog di pejabat. Kecuali kalau kamu memang mahu seluruh dunia membaca blog kamu.

Oleh itu, kepada teman-teman yang mengenali aku, anggaplah kamu membaca blog seseorang yang kamu tidak kenal. Kerana aku tidak mahu kalian menilai tulisan aku berdasarkan kepada 'siapa aku'. Saidina Omar pun pernah berkata, "Jangan lihat kepada siapa yang berkata, tapi lihat kepada apa yang di kata".

Aku akan merepek, meluah dan melukis di sini. Mungkin setiap hari, mungkin dua hari sekali, seminggu sekali atau sebulan sekali. Bergantung-lah pada ilham dan kerajinan aku. Aku juga mungkin akan berkongsi pengalaman aku atau pengalaman orang lain di sini. Pengalaman teman-teman atau orang-orang di tepi jalan yang aku pernah duduk berbual. Cuba-lah berbual dengan si penyapu sampah, penjual nasik lemak atau pelukis jalanan di Pasar Seni. Kamu akan temui satu kehidupan yang mungkin lain daripada kamu.

Tak semua nukilan aku selari dengan minat kamu. Aku pun ada penulis blog yang aku gemari, yang ada beberapa nukilan-nya aku tak gemari. Adat-lah tu. 'Vice-versa'. Jadi, nilai-kan lah nukilan aku ini bukan kerana aku. Macam 'nickname' yang aku guna, Unicorn tu. Ingat aku saja-saja guna 'nick' tu? Sebab binatang itu tidak wujud. Dongeng. Mitos. Pernah jumpa kuda bertanduk? Jadi anggap-lah penulis ini mitos, dongeng, tak wujud.

Baca dan nilaikan lah repekan-repekan aku di sini. Aku akan meng'approve' kan segala komen yang di tulis. Selagi ia tidak memesongkan akidah aku dan pembaca yang lain. Atau boleh membuatkan aku kena masuk ISA. Kalau tidak suka nukilan-nukilan aku, pegang tetikus kamu, bawak naik atas sebelah kanan tu, klik pada tanda pangkah yang tersedia.

' Aku tidak menjemput kamu ke sini, dan aku tidak menghalau kamu dari sini '

Wassalam...

(Macam tulis surat pulak aku rasa)


Thursday, October 16, 2008

Kuah Yang Tumpah.

Peribahasa hari ini.

'Kemana tumpah nya kuah kalau tidak ke nasi?'

Apa yang orang tua-tua dulu ingin sampai-kan?

Kalau kita nak tumpahkan kuah, pastikan hanya ke atas nasi. Sebab, kalau kuah itu tumpah di atas meja atau lantai, maka kotorlah meja dan lantai itu. Kalau tumpah atas baju, mungkin ibu kamu akan marah sebab baju itu baru lepas di cuci. Kalau kuah itu dari jenis kari, maka beliau terpaksa menggunakan Dynamo sebab ia tergolong dalam kategori kotoran degil. Tapi yang paling utama, jangan tumpahkan sebarang kuah ke atas muka bapak kamu yang sedang makan. Sebab ia boleh mematikan terus selera makan beliau. Silap haribulan, bapak kamu pulak tumpahkan 'tamparan' jantan-nya ke muka kamu. Nak selamat, makan saja hidangan yang tiada kuah. Macam nasik goreng atau roti. Selamat menikmati hidangan! Aku dah lapar. Nak pergi 'lunch'.

Wednesday, October 15, 2008

Minyak Turun 15 sen...


Tengahari yang malas..jadi aku lakarkan perbualan dua sahabat ini...

Tuesday, October 14, 2008

Monalisa smile...



Aku nak lukis potrait Monalisa, tapi tak berhasil. Alih-alih jadi makhluk ungu bergigi kuning ni pulak. Jadi, aku namakan kuda bersayap ni Monalisa. Smile, Monalisa...!!

Beza antara aku dan Leonardo da Vinci :

Leonardo : Lukis potrait Monalisa guna berus.
Aku : Lukis Monalisa ni guna tetikus.


Monday, October 13, 2008

Aku Sebatang Sudu..

Aku berasal dari Kuwait..ya, aku bukan nya lahir di Tanah Semenanjung ni...
Ibu ku adalah garfu, manakala bapa ku adalah pisau. Bukan pisau penyiang ikan tu. Bukan juga pisau pemotong daging tu. Tapi pisau yang orang buat diner tu. Helo, kami bukan dari keluarga sebarangan, ok? Keluarga kami berbangsa cutlery.

Kiranya keluarga aku ni berada jugak laa..keluarga kami digunakan bila untuk makan makanan yang hebat-hebat sahaja. High-class, western food dan sewaktu dengannya. Kalau setakat makan megi atau nasik goreng kampung tu, tuan aku guna sudu lain lah kat dapur tu. Not my standard-lah!

Sebagai anak tunggal dalam keluarga, aku memang manja habis-lah! Mak bapak aku pulak kaya. Apa yang aku nak, semua dapat. Aku ni boleh la dikategorikan sebatang sudu yang bernafsu besar. Lepas tamat sekolah kat negara Sudupura, aku sambung pulak kat Spoonford University. Bukan calang-calang universiti tu, bro..Kalau lu tak pandai atau kaya macam gua, jangan mimpi laa nak masuk situ. Simpan je laa angan-angan korang tu dalam almari.

Lepas dapat Master, aku balik ke tanah air, Sudusia. Walaupun aku tak lahir di sini, tapi aku nak mengaku jugak ni tanah air ku. Sebab parent aku orang sini. Aku je lahir kat over-sea..Oh ya, masa kat Spoonford University tu bapak aku mati. Patah dua sebab terjatuh dari kabinet dapur. Yelah, pisau tua. Dah berkarat sana-sini. Dah reput. Kesian aku. Jadi sudu yatim.

Aku mula-mula kerja biasa-biasa je. Mula-mula jadi sudu bancuh teh dan kopi kat coffee house, pastu jadi sudu untuk makan pasta kat Restoran Italy, pastu jadi journalist. Oleh kerana ayah aku dulu golongan bangsawan, kira aku kamceng jugak laa dengan kawan-kawan dia. Banyak laa lubang aku nak cari kerja. Aku tak nak kerja lekeh-lekeh. Camana nak sara hidup aku yang dah biasa bermewah-mewahan ni? Hasil pertolongan seorang sahabat ayah aku, ditambah pulak dengan aku yang bijak dan pandai jual diri ni, aku dapat jadi pembantu setiausaha sulit Timbalan Presiden United Sudu National Organization(USNO) , Pak Du. Seorang ahli politik tua dari utara semenanjung.

Bermula dari sini aku tidak menoleh ke belakang lagi. Inilah peluangku. Peluang untuk aku menambah kekayaan dan kuasa. Tapi aku kena bijak. Kalau setakat kerja macam ni, tak boleh buat duit. Tak dapat banyak projek.

Aku mula pasang strategi. Pak Du ada seorang anak perempuan. Senduk namanya. Tidaklah cantik mana. Biasa-biasa aja. Masih belum berkahwin. Aku pun rancang satu insiden. Konon-konon pertemuan yang tak di sangka-sangka laa. Masa tu dia tengah di tugaskan untuk memukul telur, untuk di jadikan telur dadar. Aku pun buat-buatlah sibuk. Dan kami berdua ter'accident' semasa sedang sama-sama memukul telur tu.

Dari mana datangnya cinta? Dari mata turun ke hati. Waiceh, terjiwang pulak aku...

Kami pun kahwin. Aku bukannya cinta sangat kat dia pun. Tapi demi mengejar harta dan kekayaan, tak kesah lah. Dah kaya nanti, ramai aweks akan cari aku. Tak lama lepas tu, Pak Du jadi Presiden USNO, merangkap Perdana Menteri Sudusia. Bermula saat itu, habis segala projek dapat kat aku. Dari projek mega sampai lah ke projek ciput pun aku bedal. Aku lah sudu untuk makan spagheti, aku jugak digunakan untuk bancuh kopi, aku jugak digunakan untuk pukul telur, buat bukak tin biskut, cungkil pintu di waktu tuan aku tertinggal kunci kat dalam bilik dan lain-lain. Hatta untuk membuka skru pun aku digunakan. Ini menimbulkan kemarahan kaum pemutar skru. Bukan kaum mereka sahaja, ramai lagi yang mula marah dengan aku. Kaum senduk, sudip, chopstick, teko dan ramai lagilah. Pengetip kuku pun dah mula marah dengan aku. Mereka kata aku kacau periuk nasik mereka. Tak boleh cari makan. Aku peduli apa? Siapa berani halang aku sekarang? Aku menantu Perdana Menteri.

Hahahaha...(gelak dengan nada angkuh sambil membesarkan lubang hidung).

Aku semakin ambisius. Aku merancang menjadi Perdana Menteri sebelum umurku 40 tahun. Strategi aku yang meletakkan sudu-sudu proksi di setiap aset negara sangat menjadi. Harta dan khazanah negara mengalir masuk ke poket aku. Dah lah kaya, bakal PM termuda pulak tu. Bijak sungguh aku. Macam sang kancil. Hihihi...

Bapak mertua aku nak adakan pilihanraya umum. Dia tanya pendapat aku sebagai penasihat nombor satu beliau. Aku tengok situasi semasa, tak ada masalah. Tak ada isu besar, tak ada menteri kena pecat, jadi tak ada sebab kita akan kalah. Pak Du ikut je cakap aku. Dia memang akan sentiasa ikut cakap aku. Dia mana reti berfikir. Paper ekonomi dulu pun 'fail'. Dia hanya tau tidur je.

Tapi benarlah kata sudu-sudu tua. Sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah jua. Taktik aku kali ini tak menjadi. USNO yang kebanyakkan nya calon-calon aku kalah teruk. (Masih menang sebenarnya. Cuma tak dapat majority 2/3 aje. Kecoh betul diorang ni). Pak Du teruk dihentam. Pembangkang pun dah mula berani. Yalah, dah kuat. Aku pun dah mula terkena tempias nya. Panas punggung aku ni.

Desakan demi desakan menyuruh Pak Du turun makin kuat. Aku dah tak tau nak buat apa. Akhirnya Pak Du mengalah. Beliau akan resign awal tahun depan. Akal aku kena panjang. Aku buat keputusan bertanding jawatan Pemuda USNO. Nanti kalau jadi apa-apa hal, kurang-kurang aku dah ada jawatan yang kukuh. Tapi andai kata aku kalah, memang aku tak boleh buat apa dah. Musuh-musuh aku ramai. Mereka cuma menunggu masa je aku jatuh.

Takpe-takpe, dengan harta yang aku dah kaut ni, aku boleh keluar negara. Alang-alang dah kena kutuk, maki hamun, sumpah apa semua, baik aku cabut. Lagipun syarikat penerbangan tambang murah negara, Air Sudu, aku jugak yang punya. Hahahaha....pandai sungguh aku ni. Syabas, syabas!

"Pergi mampus kau, setan !!" ini sumpahan si penulis.