Tuesday, November 10, 2009

Wakil Sekolah Part I

Semasa di sekolah menengah, kami diwajibkan untuk menyertai sekurang-kurang nya satu bidang sukan. Sebagai seorang atlet yang berwibawa dan memiliki semangat kesukanan yang tinggi, aku menyahut seruan tersebut. Tambahan pula, semangat untuk bermain mewakili sekolah sungguh membara ketika itu.

Aku turun ke pemilihan untuk pasukan bola sepak. Sesuai dengan status sukan nombor satu negara, sudah pasti-lah aku memberi keutamaan kepada sukan ini. Walaupun kedudukan Malaysia dalam 'ranking' Fifa agak-agak corot, lagi bawah dari negara Maldives yang aku sendiri pun tidak tahu di mana letak-nya, tapi tak mengapa. Selagi ada bola, selagi ada padang, permainan harus diteruskan. Namun, persaingan di sini sangat sengit.

Pada mula-nya aku rasa-kan dengan pengalaman bermain untuk pasukan Mat Nor dan mewakili kampung sebelah boleh membantu aku untuk diserap masuk ke dalam pasukan sekolah, tapi aku silap. Usah-kan pasukan sekolah, jadi pembancuh air pun tidak layak. Kesemua yang hadir rata-rata pernah bermain untuk negeri atau daerah. Kasut pun pakai yang ada 'stud' besi. Patut la bola pergi jauh bila sepak. Dibanding-kan dengan aku yang hanya berkasut penguin hitam, harga sepuluh ringgit waktu itu. Memang 'glemer' kasut penguin tu zaman-zaman 90-an dulu. Jackie Chan selalu pakai waktu nak ber-kung fu.

Gagal masuk dalam 'team' bola tidak mematah-kan semangat aku. Mental kena kuat, beb. Baru boleh jadi atlet bertaraf dunia. Tapi budak-budak bola sekarang mental lemah. Kena siku sikit dengan 'player' Thailand, dah nangis. Patut la kalah memanjang. Aku mencuba pula sukan lain. Hajat dihati mahu mencuba sukan ragbi. Tapi bila teringatkan kisah seorang pemain ragbi yang lumpuh dari leher ke bawah yang aku baca dalam Mastika waktu itu, aku membatalkan niat. Aku tidak mahu menanggung risiko. Aku bersukan untuk menyihatkan badan, bukan untuk sakit.

Sekolah aku antara kuasa utama kriket negeri Perak. Malah seorang senior pernah mengajak aku menyertai pasukan kriket dan memberi jaminan untuk melatih aku hingga aku boleh mewakili negeri. Tapi aku tidak berminat. Ape ke hal main tengah-tengah hari buta, tengah panas sampai satu hari suntuk. Tido lagi bagus, lagi asyik! Kalau hujan, silap-silap kena tangguh sambung main esok. Lagipun aku hanya nak mewakili sekolah, bukan negeri. Jadi aku tidak menyertai kriket.

Dihadapan asrama tingkatan satu, ada gelanggang bola keranjang. Jadi, tanpa perlu menapak jauh-jauh, aku menyertai pasukan bola keranjang. Dengan ketinggian aku waktu itu, aku punya sedikit kelebihan untuk mewakili sekolah. Namun, aku tidak begitu menghayati permainan tersebut. Jiwa aku bukan disitu. 'Feel' itu tidak ada. Tiada 'soul', bak kata Che Guevara. Jadi untuk sepanjang tingkatan satu, aku tiada rekod mewakili sekolah.

Tapi tidak mengapa. Aku seorang yang optimis. Barangkali juga sedikit idealistik. Aku masih punya empat tahun lagi disini. Masakan dalam tempoh empat tahun, aku langsung tidak berpeluang mewakili sekolah dalam sukan? Paling busuk sekalipun, kalau agak-agak memang tak layak, aku akan sertai pasukan 'choral speaking'. Gasak-lah.

Bersambung....(musik latar lagu Nur-kasih)


7 comments:

putri_xue said...

comel betul, hahahah..

@r3|4^2 said...

apa kaitan gamba durian tu dgn citer ko? hahaha adoi.. @_@

yeah2009 said...

aku nak tanye perkaitan antara durian ngan citer mg tuh... cam xdok kena mengena jer...

StingRay said...

melayan nur kasih jugak eh.

cipan said...

nurkasih??ko ni dah jangkit fahmi ke?pasni xle la ajak lepak maulana jumaat mlm sabtu...haii

p/s:wat's wif the durian?

unicorn said...

putrixue : ape yg comel?

arelanz & yeah : memang xde kena mengena pon...hanya fantasi mengatasi realiti.heh

stingray & cipan : dgr lagu die mase semi final muzik-muzik aritu

miezi said...

aku tunggu part 2