Thursday, April 1, 2010

Aku, Blog dan Kain Pelikat

Aku mula menulis blog sekitar September 2008. Aku menulis kerana desakan perasaan kebosanan yang teramat tinggi di pejabat waktu itu. Tiada kerja, tapi wajib datang ke pejabat. Memang betul-betul gaji buta-lah.

Walaupun begitu, aku sudah membaca blog sekitar, aku lupa sekitar bila. Tapi sekitar dua atau tiga tahun sebelum itu-lah. Dan aku jarang meninggal-kan komentar pada blog-blog yang aku singgah. Aku tidak tahu mengapa. Ada banyak blog yang aku gemar baca. Jangan fikir aku hanya baca blog yang aku link-kan di tepi belah kanan laman aku sahaja. Banyak lagi sebenar-nya. Blog rakan-rakan, boleh dikatakan kesemua-nya aku baca setiap nukilan terbaru mereka.

Sama-lah juga dengan blog kereta si Paul Tan, blog Faisal Tehrani, Neem dan lain-lain. Sekadar menyebut beberapa nama. Masak aku kalau mahu senarai-kan semua. Sampai subuh belum tentu habis. Tapi seperti yang aku nyata-kan tadi, aku jarang meninggal-kan komentar. Tak tahu kenapa. Barangkali kerana aku bukan jenis yang suka komen tentang orang, tulisan mereka, diri mereka atau apa-apa saja berkaitan mereka. Bukan-nya tidak komen langsung, tapi jarang.

Di pejabat, banyak gossip yang aku tahu. Kadang-kadang datang seorang staff mahu bercerita sesuatu yang dia fikir-kan 'hot' dan 'latest' la konon-konon. Tapi aku sudah tahu. Dialog-dialog tipikal yang aku akan dengar -

"Eh, kau dah tahu rupanya? Mana kau tahu?"
atau
"Banyak cerita yang kau tahu rupa-nya kan, tapi kau buat diam je. Siot ah!".

Aku kurang pasti kenapa mereka suka datang ke tempat aku dan bercerita itu ini. Walhal aku kadang-kadang bukan-nya bagi sebarang respon sangat pon. Aku sekadar layan-kan aje. Dan cerita itu habis di situ. Hingga-lah datang orang lain pula bercerita.

Tujuan aku menulis nukilan ini, sebenar-nya kerana ada orang yang pinta aku meninggal-kan komentar di blog-nya. Bukan aku tidak mahu, tapi bila aku baca nukilan terbaru-nya, aku tidak tahu apa yang hendak di tulis. Mungkin aku boleh menjadi seorang pembaca atau pendengar yang setia sahaja..kot?

Jadi kepada yang berkenaan, usah berkecil hati. Tiada atau kurang komentar aku pada laman kamu, tidak bermakna aku tidak membaca hasil tulisan kamu. Tapi mungkin ada orang lain yang lebih sesuai untuk memberi komentar. Aku akan meninggal-kan komentar bila aku rasa perlu. Tidak perlu di suruh atau dipinta, mengerti?

Kain pelikat? Oh ya. Tiada kaitan dengan nukilan ini. Saja aku letak sebagai tajuk nak bagi nampak panjang sikit. Lagipun aku menulis nukilan ini dengan hanya berkain pelikat. Malam-malam ni, pakai kain je. Bagi angin masuk sikit. Baru nyaman.

Hah, dah baca tu, tulis la komen! Selamat malam!

7 comments:

unclejoe said...

apa punyer tajuk la dengan entry lati intro... hmm anyway .. UJ bace word by word ...

StingRay said...

Jom pegi Alamanda pakai kain pelekat.

Hafizzul Kamarudin said...

komen

boy said...

asal buruk smacam je blkg mamat dlm pic tu?ko ke tu?

@r3|4^2 said...

itu baru blkng atas.. blom blkng bwh lg hahahahahaa..

boy said...

weh arelanz tlg la

xbole aku byg kn mcm mana 'bentuk' blkg bawah tu..
mst mcm haram...

weh yo...kalo ko brani ko approve aa komen aku ni

miss lily said...

kenapa kaki sangat pucat macam tadek darah?