Tuesday, September 8, 2009

H1N1

Aku tidak tahu apa yang terjadi kini. Acapkali aku cuba menarik tetikus untuk melorek sesuatu, hasil-nya mengecewakan. Tidak seperti dahulu. Jauh panggang dari api. Ibarat tikus membaiki labu. Sudah terang lagi bersuluh. Apa-kah petanda aku sudah mulai hilang momentum untuk menulis?

Dulu sebelum mula berblogging, aku sering mengikuti tulisan-tulisan penulis blog yang pada aku hebat dan mahir menulis. Setiap nukilan terbaru pasti akan aku baca. Tapi satu demi satu mereka mulai diam dan beku. Seperti keputusan ilham untuk terus menulis. Nukilan-nukilan yang terhasil selepas itu juga tidak sehangat atau setajam nukilan terdahulu.

Apakah mereka mulai kekeringan idea? Atau mulai bosan? Atau ada komitmen lain yang menghalang untuk terus berkarya?

Aku juga kini meniti titian perjalanan yang sama barangkali. Jujur-nya, kebanyakkan nukilan aku, ilham-nya datang daripada lukisan. Kitaran-nya adalah seperti begini :

i - Bosan: Pertama sekali, saat itu aku sedang bosan. Bosan kerana tidak ada kerja. Atau kerapkali juga ada kerja, tapi aku tiada 'mood' untuk menyelesaikan-nya. Aku pasti kalian juga pernah berasa begitu. Tambah-tambah jika kerja itu tidak begitu 'urgent'. (Apa makna 'urgent' dalam BM?)

ii - Lorek: Tangan aku mulai rasa gatal-gatal. Terus aku memegang tetikus dan mulai menarik perlahan-lahan untuk aku lukis-kan sesuatu. Ilham lakaran yang terhasil itu biasa-nya datang secara spontan. Ada juga kadang-kadang lain ilham yang datang, tapi lain hasil lakaran-nya. Itu perkara biasa.

iii - Coret: Di ulang, CORET. Bukan CARUT. Sila besarkan anak mata anda. Aku mula mencoret sesuatu berdasarkan lukisan yang terhasil. Dua tiga ayat, membawa kepada baris, membawa kepada perenggan. Dan akhir sekali terhasil lah coretan atau sebuah nukilan.

Tapi itu kebanyak-kan nya. Seringkali juga aku menulis tanpa apa-apa lukisan. Biasa-nya berdasarkan pemerhatian sekeliling atau pengalaman aku dan rakan-rakan.

Walau-bagaimanapun, titik permulaan kepada segala benda adalah B.O.S.A.N. Benar, aku menulis ketika bosan atau marah atau rasa seperti ingin lepaskan sesuatu. Mungkin hari-hari sekarang aku tidak ada rasa marah kepada sesiapa. Atau aku sudah mual dengan politik negara. Atau aku terlalu letih dengan kerja. Segala macam kemungkinan. Biar aku sahaja yang tahu. Aku sendiri pon sudah jarang mengikuti blog rakan-rakan yang lain. Maaf ya, rakan-rakan. Kadang-kadang selepas membaca blog-blog lain, ilham juga bisa ke mari.

Yang pasti aku tidak tahu apa yang berlaku. Aku perlukan cahaya. Tapi bukan silau cahaya yang membutakan.

Hmm...diam tidak diam siap satu nukilan. Nampak sangat aku tengah bosan sekarang.

Wajah seorang yang kebosanan

6 comments:

cipan said...

hahaha..tu kene sawan bosan.tu psl berbuih mulut...

StingRay said...

mkn seafood banyak sgt.


ha ha ha

@r3|4^2 said...

weh apa kena mengena dgn H1N1? adoi.. hahahaha

hans said...

itu mati kena racun dowh

meo188 said...

nice drawing bro!

rebelious gile!

Anonymous said...

jgn lar xde idea tuk menulis. sy suka baca blog ni ;)