Friday, March 20, 2009

Mati Yang Benar

Baharum melihat di sekeliling-nya. Ramai ahli keluarga dan kenalan sedang berkumpul. Ada yang sedang membaca surah Yasin dan ada yang sedang menitis-kan air mata. Baharum melihat jasad-nya terbujur kaku di tengah rumah usang-nya itu. Terbalut dengan kain kafan putih seluruh badan.

“Apa yang terjadi? Apa-kah aku sudah mati?” getus hati Baharum.

Terlihat oleh-nya rakan-rakan yang hadir. Sama-sama menyembahyang-kan jenazah kepada-nya. Betapa sedih hati Baharum. Tidak tersangka dia sudah terbujur kaku begini. Banyak lagi perkara yang masih belum di laksana-kan. Masih belum puas hidup di dunia.

“Maaf-kan aku, Din. Halal-kan makan minum aku,” kata Baharum pada Din. Rakan baik-nya sedari kecil. Sama-sama satu sekolah. Sama-sama bermain takraw. Tetapi Din masih tekun membaca Yasin. Seolah tidak mendengar luahan kata Baharum tadi.

Saat ketika wajah Baharum hendak di tutup dan di ikat dengan kain kafan, seorang demi seorang anak-anak dan isteri-nya datang menguncup dahi. Betapa pilu-nya saat itu Baharum rasa-kan. Bagai hendak menitik air mata-nya, tapi kering tiada setitis pun mengalir keluar.

Tatkala penduduk kampung mula mengusung jenazah-nya di dalam keranda, melangkah keluar dari rumah-nya, Baharum dapat melihat si isteri-nya sedang memeluk anak bongsu mereka. Anak kecil yang masih belum puas bermanja dengan-nya. Menangis teresak-esak melihat pemergian ayah-nya. Seakan tidak percaya sudah tiada. Begitu juga Baharum. Terbayang oleh-nya dosa-dosa silam. Dosa-dosa yang tidak sempat di taubati.

“Tolong. Tolong jangan bawa aku pergi dari rumah aku. Siapa yang akan menjaga isteri-ku?Siapa yang akan menjaga anak-anakku? Masih banyak lagi kebahagiaan yang belum aku penuhi pada mereka,” rayu Baharum pada orang-orang yang mengusung keranda. Namun orang-orang di situ langsung tidak mengendah-kan nya. Seolah tidak mendengar rayuan Baharum. Perlahan-lahan mereka beransur berlalu dari rumah-nya.

“Oh, Tuhan, sesungguh-nya aku tidak bersedia untuk ini. Aku tidak bersedia lagi untuk mati. Banyak dosa aku pada-Mu. Masih belum cukup bekalan yang harus kubawa. Tolong-lah beri aku satu lagi peluang untuk aku, mengumpul seberapa banyak amalan bertemu-Mu. Akan aku guna sepenuh-nya hayat aku itu, ya Tuhan. Sesungguh-nya aku takut pada seksa-Mu,” tangis Baharum.

Di tanah perkuburan, Baharum lihat sebuah liang telah tersedia menanti-nya. Sekumpulan rakan-rakan nya perlahan-lahan menurun-kan jenazah-nya ke dalam liang lahad. Rasa sedih Baharum sudah memuncak tidak tertahan lagi. Pelbagai rasa berkecamuk di jiwa-nya. Sedih, pilu, menyesal dan sebagai-nya saling mengolah menerbit-kan rasa gentar dan takut bakal di tinggal-kan bersendirian di dalam lubang gelap pekat sebentar lagi. Apa yang harus dia jawab tatkala berdepan Munkar dan Nankir nanti?

Dua orang sudah bersedia untuk mengambus tanah menutupi liang lahad Baharum. Tanah merah itu mula di kaut, di bawa ke tengah lubang, dan di lepas-kan. Sebaik tepat tanah-tanah itu jatuh ke muka Baharum, secara tiba-tiba Baharum tersedar. Di lihat diri-nya di atas katil. Di sebelah-nya si isteri masih lena beradu. Peluh memercik membasahi seluruh wajah Baharum. Nyata Baharum bermimpi. Mimpi yang sungguh mengesan-kan. Hanya lafaz istighfar yang mampu di ucap-kan Baharum beberapa kali.

Esok-nya Baharum bertemu seorang sufi, mencerita-kan perihal mimpi-nya itu. Sufi itu diam sebentar, sebelum membuka bicara.

“Sungguh beruntung saudara kerana telah di beri peluang kedua. Ketahui-lah, bahawa pengalaman mimpi saudara malam tadi, adalah pengalaman sebenar orang yang telah mati. Dan tatkala saudara di masukkan ke dalam liang lahad, ketika tanah itu jatuh ke wajah saudara, jika waktu itu saudara masih tidak tersedar dari mimpi, bermakna ketika itu saudara benar-benar sudah mati,”

4 comments:

Yasz said...

Salam Yo! Ko ker yang mimpi nih?

~~Noli said...

mimpi akn kebenaran hakiki..takut bukan..
moger mati kiter,mati dlm keadaan beriman..amin

cipan said...

penah gak termimpi nk mati...memang seram sejuk bile bgn...

KakiTangan said...

mati akal byk kali..
tatau nk wtpe..